Senin, 24 Juli 2017

REVIEW: MAKE OVER SUMMER PACKAGE 5 MINUTES TO GO - PARTY RUSH OUT





Heyya!


Kali ini gue mau nge-review salah satu paket keluaran baru dari brand Make Over yang di-launch awal bulan puasa kemarin, Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go. Sebenernya paket ini dirilis dalam 3 varian, yaitu Ain't Got No Time, Hassle Be Gone, dan satu lagi varian Party Rush Out yang akan gue review di sini.




Sempet kaget sih ngeliat packaging-nya, soalnya selama ini Make Over identik sama packaging berwarna hitam ala premium makeup pada umumnya (MAC, Makeup For Ever, etc), tapi packaging kali ini keliatan lebih fun, fresh, dengan warna-warna khas summer, tapi tetep elegan dan nggak norak. Yang bikin gue makin tertarik dan penasaran adalah di luar kotaknya tertulis "5 Minutes To Go" sebagai 'janji' paket ini. Cuma dengan  Rp189 ribu, katanya bisa bikin kita cantik tanpa banyak cingcong hanya dalam waktu 5 menit.

Begitu dibuka, Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go berisi 2 produk yang sama sekali belum gue punya (HAHAHAHA, Alhamdulillah!), Make Over Definition Brow Kit dan Make Over Intense Matte Lip Cream. Kedua produk ini juga belum lama kok munculnya, kayaknya belum ada setahun ya CMIIW.




Just like the other eyebrow kit, Make Over Definition Brow Kit ini terdiri dari 3 produk dalam 1 palette, 1 brow powder cokelat muda, 1 brow powder cokelat tua, dan satu lagi cream highlighter. Make Over juga ngasih dua aplikator, brow brush dan juga mini spoolie brush alias sikat alis. Dari 4 eyebrow kit yang gue pernah pake, kayaknya eyebrow kit ini yang aplikatornya enak dan berguna dua-duanya. Pertama kali punya eyebrow kit dari Wet & Wild dapet aplikatornya brush sama pinset yang nggak gue pake sama sekali. Trus kedua produk eyebrow dari QL cuma ada brush doang nggak ada spoolie-nya. Ketiga, Maybelline cuma ada brush dua sisi yang ujung-ujungnya nggak kepake karena kekecilan, terakhir ya si Make Over ini. Tapi mungkin brush-nya menurut gue agak gendut buat aplikator alis, mungkin karena produknya bubuk ya, jadi mereka nggak nyediain brush pipih yang biasa dipake buat bentuk alis.

Karena gue biasa pake produk yang teksturnya pomade, pake Make Over Definition Brow Kit ini agak susah. Soalnya dia nggak langsung nempel, nggak terlalu opaque juga, jadi emang harus ekstra sabar buat ngedapetin warna dan ketebalan alis yang kita pengen. Gue kesusahan buat nutupin alis gue yang botak di tengah, karena powder ini suka cepet banget ilang begitu disikat sama spoolie. Tapi bukan berarti produk ini jelek, cuma kalo buat pribadi agak tricky aja pakenya.

Jump to the lipstick, paket Party Rush Out ini punya varian lipstik yang paling bold di antara yang lain. Kalo dua paket lain berisi lipcream no 4 Vanity dan no 8 Libertine yang warnanya nude dan kalem-kalem, di seri ini kita bakal ngedapetin Intense Matte Lip Cream no 5 Impulse, which is the party red!! Sebenernya ini bukan yang pertama kali gue coba lipcream-nya. Bahkan menurut gue pribadi, Make Over Intense Matte Lip Cream ini adalah lipcream lokal nomer satu dari segi kualitas, tekstur, warna, dan kenyamanan, walaupun dia emang nggak transferproof ya. Tapi kalo dibanding lipstik lokal lain, i must say this one is really good! Buat yang bibirnya agak kering menurut gue masih aman kok ngegunain ini. Aplikatornya juga nyaman, mungkin karena tutupnya bentuk segi empat kali ya, jadi lebih enak digenggam di sudutnya.




Buat nguji klaim 5 menit cakep dari Make Over ini, gue beneran ngitung kok seberapa lama gue bisa dandan dengan kedua produk ini. Dengan kecepatan biasa dan nggak diburu-buruin, ternyata butuh waktu sekitar 3 menit 64 detik buat ngalis dan gincuan. Yang bikin lama ya emang si alisnya ini, karena agak kurang tebel, jadi gue harus berkali-kali ngapliaksiin buat dapetin shade alis yang gue pengen. Ini hasilnyaa~



  
Bener-bener nggak makeup-an, inipun belum mandi~

 
After ngalis dan gincuan. Abaikan Bokap yang lagi asyik nonton TV


Overall, menurut gue produk ini bagus buat kita yang emang pengen makeup instan. As you can see, alis gue keliatan sedikit lebih tebal walaupun nggak keliatan rapi layaknya pake pomade. Menurut gue eyebrow kit ini cocok buat yang suka tampilan alis natural dan nggak aneh-aneh. Walaupun nggak tercermin di foto muka gue yang sama aja kucelnya (hehe), menurut gue Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go emang beneran bisa bikin kita lebih seger dan pede dalam waktu singkat. Guepun semenjak jerawatan parah udah jarang makeup-an ke kantor, cuma kalo liputan, ketemu klien atau meeting aja. Tapi alis dan lipstik merah emang bener-bener ngasih"nyawa" buat muka, even nggak pake bedak.








Senin, 12 Juni 2017

REVIEW: 10 DAYS SKIN JOURNEY WITH MERACLE COLLAGEN & GLUTATHIONE





Hey fellas!
Kali ini gue mau nge-review food supplement untuk kulit yang udah gue coba selama 10 hari ini. Tanggal 1 Juni kemarin gue dihubungin sama tim My Fun Share buat nyoba salah satu produk terbarunya, Meracle Collagen and Glutathione. Tapi sebelumnya gue mau cerita kenapa gue mau terima tawaran ini...


Udah beberapa bulan ini gue memulai hidup sehat. Mulai ngurangin porsi makan, sarapan sehat dengan tuna sandwich, dan suka olahraga lari. Gue bareng temen kantor sering ngerencanain buat lari sekitar 3K di Senayan sehabis pulang kantor. Peralatan udah lengkap, sepatu, sauna suit, dan jadwal lari pun udah dirancang sedemikian rupa biar nggak males-malesan. Balik kantor, langsung cus pergi lari. Abis lari biasanya kita istirahat sebentar dan lanjut ganjel perut pake Taichan. Hehe..

Nggak lama setelah gaya hidup sehat itu, gue ngerasa kulit gue mulai tumbuh jerawat. Gue kira ini cuma pengaruh mau menstruasi, atau pengaruh dari si tuna sandwich yang gue makan setiap hari. Gue putusin buat stop makan itu dan tetep lari kayak biasa, tapi jerawat gue makin tumbuh subur dan tambah banyak, sampe ke badan-badan. Jerawat guepun makin PARAH! Yep,, separah itu sampe gue pake capslock. Seumur-umur, gue belum pernah jerawatan satu muka dan bertubi-tubi begini. Kulit gue emang berminyak dan acne-prone, tapi kalopun jerawatan tumbuhnya nggak keroyokan dan cuma di sekitar dahi dan dagu. Ngejalanin hidup sehat malah jerawatan? Nah, masalahnya gue ngejalanin gaya hidup sehat yang salah, dan malah jadi bumerang buat kulit gue sendiri.

Ini foto kondisi normal muka gue, jauh sebelum bermasalah...





The acne attack scares me a lot. Temen-temen gue mulai nanya muka gue kenapa, guepun nggak tau alesannya. Selama itupun gue tutupin pake foundation tebel buat nyamarin jerawat karena malu. Guepun mulai evaluasi semua skin care dan kosmetik apa yang gue pake sampe bikin jerawatan begini. Selama 2 bulan gue ke kantor tanpa makeup, cuma sunblock dan bedak Marcks tipis yang bisa langsung luntur begitu kena wudhu.

Tapi akhirnya gue inget kalo gue punya kebiasaan jelek yang justru bikin parah kulit berjerawat. Gue jarang ngebersihin makeup sebelum gue start lari, dan nggak pernah nge-wipe muka pake handuk setelah gue selesai lari. I let it dry by itself, padahal sebenernya keringet yang keluar dari badan bakal jadi racun di badan kita kalo nggak buru-buru diseka dan terserap kembali. Makanya badan gue juga jadi jerawatan karena lembap dan nggak bersih. Yikes...

Ini foto muka gue awal-awal mulai jerawatan.. Beda jauh kan?



kulit kering dan kelupas karena obat dokter yang keras banget

Karena nggak sembuh-sembuh, akhirnya gue putusin buat ke dokter kulit. Dokter pun bilang kalo ini karena kosmetik yang nyumbat pori-pori. Akhirnya gue dikasih topical solution dan krim malem racikan dokter yang harus dipake sampe abis. Tapi baru 2 minggu gue pake, jerawat gue malah tumbuh makin banyak, dan yang lebih parah... kulit di pinggir hidung dan bibir gue jadi kering dan mengelupas. GOD!!! Selain perih, kulit-kulit ini malah bikin penampilan gue makin serem. Gue makin insecure, sedih tiap liat kaca, kulit gue yang tadinya mulus-mulus aja jadi penuh jerawat begini. Sampe akhirnya tanggal 1 Juni kemarin, gue ditawarin buat nyoba Meracle Collagen & Glutathione dari My Fun Share.




Sebelumnya, Didi, tim dari My Fun Share yang juga gue kenal baik ngasih info kalo ini adalah produk anti aging, dan diminta untuk update progress-nya dengan ngirim foto muka close up dan tanpa makeup. Gue sempet nolak, karena dokter kulit gue kemarin bilang gue nggak bisa pake produk apapun (gue sempet ngira ini produk krim muka), dan yang paling utama... gue malu share muka gue yang penuh jerawat ini. Gue mengiyakan dengan rencana kalo yang pake produk ini adalah nyokap gue.

Tapi begitu produknya dateng, gue langsung berubah pikiran. Satu kotak berisi 20 sachet untuk diminum, bukan dioles. Hahaha! Dan gue perhatiin baik-baik kandungan yang tertulis di kotak dan brosurnya. Meracle Collagen & Glutathione ngeklaim kalo mereka terbuat dari kandungan alami yang aman buat dikonsumsi. Here are some active ingredients inside:

Collagen:
Kandungan collagen yang ada di Meracle Collagen & Glutathione berasal dari kolagen ikan. Kandungan ini diklaim bis ngejaga elastisitas kulit dan mencegah keriput.


L- Glutathione:
Nah, gue baru tau kalo Glutathione berfungsi sebagai detoks di kulit dan mencerahkan. Mungkin ini yang berpengaruh banget di kulit gue ya.

Pomegranate:
Buah pome & delima yang terkandung di dalam Meracle Collagen & Glutathione ngebantu meregenerasi sel-sel kulit mati.

Buah Bit: 
Gue jadi inget om gue yang pernah kena Psoriasis, beliau dulu minum jus bit segar karena emang penuh sama vitamin dan anti oksidan yang ngejaga kesehatan kulit dan juga mencegah jerawat.

Vitamin C & E:
Terakhir, suplemen ini diperkaya sama vitamin C dan E yang bisa ngelindungin kulit dari radikal bebas yang bikin kulit kering dan kusam.  


Gue rutin minum Meracle Collagen & Glutathione 2 kali sehari, sehabis buka puasa dan sehabis makan sahur. Begitu pertama kali minum, jujur aja gue nggak doyan. Baunya emang agak amis bercampur dengan bau buah. Tapi ini yang bikin gue makin percaya kalo kandungannya beneran alami, kalo baunya obat banget atau malah wangi, gue malah akan mempertanyakan kealamiannya.

Di hari pertama pake Meracle Collagen & Glutathione emang belum keliatan apa-apa, tapi perubahan udah bisa gue liat di hari ketiga. Kulit kering di sekitar pinggir hidung dan bibir karena ulah obat dokter yang keras banget itu perlahan mulai hilang. Di hari kelima minum Meracle Collagen & Glutathione , gue ngerasain jerawat gue mulai banyak yang kempes. kulit juga jadi cukup elastis dan lembap lagi kayak sebelum pake obat dokter yang sempet bikin permukaan kulit kering banget dan perih.

Di hari keenam, gue mulai berani lepas obat dokter. Bekas-bekas jerawat yang gelap makin lama makin memudar. Gue juga ngerasain kayaknya muka gue lebih cerah dari sebelumnya. Di hari kesembilan, jerawat gede udah bener-bener ilang, komedo nggak ada, lingkar hitam di bawah mata juga mulai pudar, tinggal bekas-bekas jerawat yang masih keliatan. Gue lampirin juga nih before dan after-nya setelah pemakaian Meracle Collagen & Glutathione.



Before Meracle Collagen & Glutathione, No makeup, baru bangun tidur...
After 10 days using Meracle Collagen & Glutathione. No makeup, baru bangun tidur.
Meracle Collagen & Glutathione totally changed my skin, that's what i can tell. Kalo dulu gue sempet skeptis kalo suplemen kulit nggak ada yang bener-bener ngefek di gue, tapi Meracle Collagen & Glutathione ini bener-bener CRAZY in a good way. Semua klaim yang mereka cantumin di brosurnya bener-bener gue rasain khasiat dan efeknya. Sayangnya mereka cuma kirim 1 boks berisi 20 sachet, karena sejujurnya gue belum puas dan pengen kembali nyoba Meracle Collagen & Glutathione buat ngilangin bekas jerawat yang ada di muka gue. Hehe.. Apalagi harganya yang juga lumayan, sekitar Rp985 ribu untuk 10 hari pemakaian.

But thank you MyFunShare udah milih gue buat nyoba dan nge-review produk yang amazing ini. Semoga bisa dapet kesempatan buat kembali nyoba Meracle Collagen & Glutathione lagi dan ngerasain khasiatnya lebih lama lagi...


Minggu, 21 Mei 2017

REVIEW: 3 NEW NUDE SHADES FROM WARDAH EXCLUSIVE MATTE LIP CREAM

Note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant, jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.







Hey fellas!
Kali ini gue mau ngebahas soal 3 warna baru Wardah Exclusive Matte Lip Cream yang belum lama ini rilis. Gue emang belum pernah nge-review 12 warna terdahulunya, karena gue cuma punya 1 warna yaitu nomer 5 - Speachless, itupun hasil barteran sama anak kantor. Dan sesuai namanya, gue speechless ngeliat bibir gue dengan warna oren muda, bikin bibir gue keliatan super terang. Sampe akhirnya gue berkesempatan buat nge-review 3 warna baru ini sekarang, yaitu 13-Fruit Punch, 14-My Honey Bee, dan 15-Pinky Plumise yang dikirimin tim Wardah ke kantor gue.





Gue ngeliat ketiganya pertama kali di booth Wardah pas mereka ikutan Jakarta X Beauty-nya Female Daily, sekaligus hari di mana mereka resmi ngerilis warna barunya itu. Gue nggak tau sih apakah kalian berpikiran sama kayak gue pas baru ngeliat mereka berjejer di booth, karena ekspresi gue adalah "Lah kok warnanya begini semua?" sambil megang tiga tube berwarna nude yang hampir mirip satu sama lain. Sebagai cewek yang kurang peka sama perbedaan warna yang nggak terlalu signifikan, i thought Wardah only released one new shade. Tapi pas gue perhatiin baik-baik ternyata emang mereka beda, walaupun beda tipis.




Sebenernya gue selalu skeptis sama warna lipstik nude yang hasilnya suka nggak bagus di bibir dan muka gue. Gue punya permukaan bibir "ngombre", dengan warna pink kemerahan di bagian dalem dan makin menggelap di daerah luarnya. So mostly, bibir gue berwarna gelap layaknya kulit muka gue yang sawo mateng. Tiap kali nyobain lipstik nude (yang mungkin diperuntukkan buat orang-orang berkulit lebih terang), i found it so hard to feel satisfied. Mulai dari nggak bisa nge-cover bibir gelap gue, patchy, or too bright for my skin. Guepun pernah nyoba warna nude generasi pertama Wardah Exclusive Matte Lip Cream, yaitu nomer 3- See You Latte, dan si Speachless tadi dan keduanya nggak cocok di gue. Makanya tiap kali beli lipstik selalu warna bold atau dark mauve yang udah pasti yakin bisa nutup bibir gelap, and enhanced my look as well. 

Tapi ternyata ketiga warna barunya Wardah ini bikin iman gue agak-agak goyah. Di sini gue nggak akan bahas soal kemasan, tube, kandungan, dan sebagainya karena udah banyak banget blog dan artikel yang nge-review soal itu. Gue cuma pengen berkomentar ternyata betapa cantiknya warna-warna nude yang mereka keluarin kali ini, it's like nude for everybody! Mungkin karena ketiganya punya warna nude to pinkish, and a bit mauve, bukan cokelat muda banget gitu.







Kalo dijejerin boksnya, keliatannya Pinky Plumsie jadi shade tertua. Tapi begitu dibuka dan di-swatch, kita bisa liat kalo sebenernya Fruit Punch bakal ngehasilin warna lebih gelap. Oh, dan gue juga suka sama aplikatornya yang agak miring, mempermudah gue buat ngeratain tanpa harus banyak cari angle. Formula krimnya yang thick juga bisa nutupin bibir gue yang gelap dengan baik hanya dengan satu kali dip aja. Nggak terasa berat, dan juga nggak terasa lengket. Salute for this! *tepok tangan*. Warna Fruit Punch jadi warna favorit gue di antara ketiga ini, dan menurut gue warnanya mirip banget sama Colourpop shade Bumble walaupun slightly lebih gelap. Harganya juga cuma Rp59.000, jadi bisa agak berhemat setengahnya dari harga Colourpop.

(Maaf banget gue nggak nampilin foto swatch di bibir, lagi jerawatan parah di seluruh muka. Gue udah coba dan hasil fotonya mengerikan. So i decided to just swatch it on my arm).

Overall, i love them all so much! Tapi sebenernya gue berharap Wardah bisa segera ngilangin kandungan Propyl Paraben dari produknya dan ngerilis warna-warna lain yang lebih bold dan berani. Karena rangkaian Wardah Exclusive Matte Lip Cream selama ini emang didominasi sama warna-warna yang soft dan cenderung aman. Mungkin Wardah bisa ngeluarin warna red wine kayak Make Over Ultra Hi-Matte Lipstick nomer 15-Femme Fatale, or maybe wearable dark brown.

So, which one is your perfect nude?



via GIPHY

Kamis, 04 Mei 2017

REVIEW: MAD FOR LIPSTICK LIPQUID LIPSTICK

note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant, jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.



ciye, fotonya ala-ala Tumblr pake ada lampunya...

Hey fellas!

Kali ini gue mau review another lip product, brand lokal yang baru-baru ini namanya sering banget seliweran Instagram para beauty blogger. It's Mad For Lipstick Lipquid Lipstick! Gue dapetin produk ini karena Managing Editor di kantor gue dikirimin 3 shade buat di-review sama tim editorial. Karena penasaran, akhirnya gue pinjem sebentar buat difoto dan review secara pribadi di blog.






Kalo menurut website dan cerita dari salah satu tim mereka pas kemarin ketemu buat meeting, Mad For Lipstick adalah brand yang fokus sama inovasi lip products dan rilis sekitar bulan Oktober 2016. For their first project, mereka ngerilis Mad For Lipstick Lipquid Lipstick dengan 6 shade yaitu Lady Like, Alpha, Sweet Violet, Desire, Femme Fatale, dan Introvert. Walaupun agak bold, warna Mad For Lipstick Lipquid Lipstick ini sih masih aman buat kulit orang Indonesia yang kebanyakan sawo matang atau kuning langsat, karena shade-nya masih didominasi pink-red tone dan nude brown. Keenam warna ini udah bisa kita beli di website Mad For Lipstick dengan harga Rp130 ribu.

Tapi sayangnya kali ini gue cuma berkesempatan nyoba 3 warna, yaitu Lady Like, Desire, sama Femme Fatale.


Up to down: Femme Fatale, Lady Like, Desire.


Dari segi packaging, harus gue akuin kalo gue sukaaaaa banget! Kalo biasanya lipstik dikemas dalam bentuk tabung, tube dari Mad For Lipstick Lipquid Lipstick ini terbuat dari mika berbentuk persegi yang bening dan tebel, ditambah lagi tutup berwarna hitam yang bikin tampilan lipstik ini jadi lebih lux. Bentuknya juga bikin nyaman digenggam karena bersudut dan nggak gampang slip. Satu lagi yang bikin keliatan keren, font Mad For Lipstick-nya nggak standar, tapi juga nggak trying so hard sampe-sampe keliatan norak.






Untuk aplikatornya sendiri sebenernya gue nemu 2 masalah, yaitu terlalu lurus dan kaku. Gue sendiri lebih seneng kalo aplikator liquid lipstick itu nggak terlalu tegang, jadi gampang dikendaliin (tapi nggak terlalu lembek juga). Yang kedua, aplikator enak menurut gue harus ada lengkungannya buat ngejangkau dan ngeratain bagian bibir terutama di sudut-sudutnya, kayak punya Stila Stay All Day Liquid Lipstick yang lentur banget dan gampang dikontrol.







Kemasan kelar dikomentarin, sekarang giliran isinya. Kalo menurut gue, tekstur Mad For Lipstick Lipquid Lipstick ini mirip-mirip lipcream pada umumnya, nggak cair tapi juga nggak sepadat mousse. Mungkin agak-agak mirip Colourpop tapi lebih encer. Aroma dari lipstik ini juga tercium kayak vanila, tapi buat yang Femme Fatale entah kenapa kayak ada aroma antiseptik-nya sedikit. Nggak bikin ganggu kok, masih nyaman buat dipake dan bakal hilang setelah selesai diaplikasiin ke bibir.

Ekspektasi gue emang rada tinggi karena packaging-nya yang begitu promising, begitu dipake juga kerasa lembut dan smooth. Tapi ada kesan agak kecewa karena sayangnya nggak seperti yang gue harapin. Mungkin karena bibir gue dasarnya hitam, lipstik ini agak susah buat nge-cover bagian-bagian tersebut. Yang gue rasain justru teksturnya nggak rata-rata, and a bit patchy on my lips. Dari tiga warna ini, gue baru bisa dapetin full coverage setelah 2 kali dipping, dan khusus Lady Like 3 kali dipping. Ini hasilnya...(abaikan bibir pecah-pecah zzzz)


Lady Like

Femme Fatale

Desire


Walaupun begitu, gue masih appreciate sama ketahanannya di bibir, walaupun bikin bibir gue jadi terasa agak kering dan garis-garisnya jadi nyata banget. Pas dipake makan dan minum normal sih pudar, tapi pudarnya rata dan nggak cracking yang bikin bibir keliatan blentang-blentong (if you know what i mean...)

Overall, Mad For Lipstick Lipquid Matte ini bisa bikin gue terkesan dari sisi packaging dan ketahanannya. Tapi jujur aja gue nggak begitu suka terutama soal coverage yang bikin gue harus over and over again celup oles buat ngedapetin hasil yang rata di bibir gue, plus rasa yang terlalu kering dan garis bibir jadi nyata banget. Apalagi gue paling males kalo pake lipstik yang ngasih kesan berat karena berkali-kali apply dan numpuk.

Tapi buat yang pengen nyoba, jangan langsung males begitu baca review dari gue. Karena lipstik itu selera masing-masing pemakainya. Managing Editor gue aja nggak sependapat sama gue, dia malah demen banget sama lipstick ini.

Segitu dulu review-nya buat Mad For Lipstick Lipquid Lipstick, semoga ke depannya bisa ngerilis produk yang lebih banyak varian dengan kualitas dan ketahanan yang makin ditingkatin...

Jumat, 17 Maret 2017

BENGONG DI MOTOR (1) - OUR OWN TIME ZONE


“...eh, motret buat acara tunangan kena berapa ya?”
“gue mau resign aja, dapet tawaran dari kantor A yang lumayan gajinya...”
“Nath, gue mau bikin bridal shower sebelum nikah nanti. Tempatnya di mana ya enaknya?”
“...ya ampun nak, udah gede ya sekarang. Udah ada calon?”




It took a while for me to think about it. Think about how time runs so fast, dan gue masih jalan di tempat, going nowhere, persis kayak lirik yang dinyanyiin The Beatles di lagu “Nowhere Man”.

Respon gue pasti selalu sama tiap denger kalimat-kalimat di atas, baik yang diucapin ke gue atau cuma curi denger obrolan orang lain.

“Lah, udah mao nikah aja dia...”
“Waduh, dia dapet tawaran bagus di perusahaan sebelah. Gue kapan ya?”

...Tapi begitu ditanya udah ada calon, kicep, bersenjatakan "doain aja ya".

Sebenernya gue bukan orang yang dikit-dikit galau sama masa depan. Mungkin karena pengaruh sekolah, gue dulu nganggep kalo hidup itu pasti udah tertarget yang mengacu sama umur buat achieving something. Semuanya serasa template buat gue. Misalnya kayak lulus tepat waktu, abis itu langsung dapet kerja tanpa harus nunggu lama, punya karir bagus sebelum nikah, dan nikah paling telat di umur 25. Nyokap guepun dulunya nikah muda, jadi bukan hal yang aneh kan saat gue- anak perempuan satu-satunya- punya cita-cita yang sama?

At that time, gue ngerasa hidup ya sesimpel itu, seteratur itu, dan ya emang begitu siklusnya.

At that time, gue ngerasa kalo lewat dari waktu yang ditentuin, means gue udah gagal. Mungkin rasanya sama kayak nggak naik kelas, atau ngulang mata kuliah di mana temen-temen udah ngambil SKS baru, atau masih nganggur padahal lulusnya udah lama.

At that time, gue nggak expect kalo makin dewasa hidup seseorang pasti makin ribet dengan segala drama, lemons, or anything else yang bikin lo belajar dan tertempa. Hidup nggak semulus kulit model hand body lotion. Nyatanya gue pernah ngulang mata kuliah yang gue kira bisa dilewatin dengan gampang. Skripsi revisi berkali-kali, baper pas dibentak atasan di perusahaan terdahulu trus mutusin cabut...

...And still single until now. Oh, I’ll be 28 this year btw.


via GIPHY

Gue sempet ngerasa kalo “ini guenya yang salah atau gimana sih?”, “OMG my life sucks!”, dan pikiran-pikiran negatif lainnya yang ngeyakinin diri gue kalo I’m not on my track anymore, gue gagal nih. Tapi makin ke sini, gue makin kenal banyak orang dengan cerita mereka yang beda-beda, makin banyak denger kasus ini itu di lingkungan sendiri atau dari media, jadi makin tau kalo tiap orang punya cara dan masalah sendiri-sendiri dalam ngejalanin hidup, based on their own time zone. Dan nggak tepat waktu dalam ngelakuin sesuatu juga bukan berarti gagal.

When i was in college, beberapa temen gue udah beli kamera SLR buat nunjang mata kuliah fotografi jurnalistik, while i tried to convinced my dad to buy it but he refused cause it was too expensive. But now i think both are okay, karena akhirnya guepun bisa beli kamera di waktu yang tepat, di mana sampe sekarang gue masih ngejalanin hobi fotografi even it’s not my main job.

When i graduated college, beberapa temen gue udah dapet kerja dengan gaji yang gede, while i started my career from IDR20K per article (itupun kalo terbit). Now i think both are okay, karena guepun akhirnya dapet pekerjaan yang bagus juga di waktu yang tepat, berbekal ilmu yang gue dapet sebagai freelancer.

Terus gue keinget pernah baca satu artikel yang berisi soal perbandingan umur Barrack Obama yang udah pensiun dari kepresidenan USA di umur 55, sedangkan Donald Trump baru ngejabat sebagai presiden di umurnya yang ke-70. Again, both are okay because it’s only about time.

It makes me think, some people might seem to go AHEAD of us, dan mungkin ada juga beberapa orang yang kita pikir dia kok telat banget deh? Tapi balik lagi, kita harus inget kalo proses hidup semua orang nggak bisa dipatokkin sesuai sama proses hidup kita, begitupun sebaliknya. 

Jadi sebenernya kita nggak perlu ngebandingin hidup kita sama siapa-siapa, apalagi khawatir sama apa yang belum kita punya sedangkan orang lain udah dapetin lebih dulu. Ngedapetin sesuatu lebih dulu dari orang lain juga nggak bikin kita jadi superior kok, belum dapet juga nggak berarti kita payah dan patut dihina. Karena semua itu kembali ke usaha yang dilakuin masing-masing orang.

Daripada ngiri sama temen yang dapet kerjaan atau gaji yang lebih baik, kenapa kita nggak coba fokus ke diri sendiri buat ningkatin skill yang nantinya bisa kita ‘jual’ to get the same position or even higher? 

Daripada ngiri sama temen yang sebentar lagi lamaran atau nikah atau resepsi, kenapa kita nggak coba fokus buat ningkatin kualitas dan ‘memantaskan’ diri jadi yang lebih baik? Toh kita pengen dapet pasangan yang baik juga? Posisiin aja semisal kita harus nikahin diri sendiri, masih ada nggak yang bikin diri sendiri aja ilfeel atau pengen diubah saking nggak bisa diterimanya?

Daripada ngiri sama temen atau keluarga yang udah nimang buah hati, jadiin ini cambuk buat nyiapin diri jadi orangtua yang lebih baik. Just like death, rejeki juga udah diatur dan datengnya nggak bisa kita kira. So ready or not, we should prepare for it, right?

Ada quotes yang pernah gue baca dan ngena banget di gue sampe akhirnya bikin gue kepikiran terus di atas motor, bengong, dan berlanjut bikin tulisan ini:

"Because life is about waiting for the right moment. You’re not early, you’re not late. You are ON TIME in your own time zone.”


We all have our own time to act, seklise kalimat “semua akan indah pada waktunya”, dan emang begitu kenyataannya. Kalo belum indah, berarti belum waktunya. Kalo belum waktunya, ya nggak bakal indah. :)

Minggu, 11 September 2016

REVIEW: MY THE BODY SHOP MAKEUP COLLECTION

Hi peeps!

This time, i wanna share a review about my The Body Shop Makeup Collection. But first, gue mau cerita dulu sedikit soal The Body Shop, dan sedikit curhat soal hubungan kami..(lah?)


The Body Shop emang udah terkenal banget jadi salah satu kosmetik yang ngeklaim nggak cuma berusaha bikin nyaman penggunanya, tapi juga berusaha buat jadi temen bagi lingkungan. Kalo baca dari website-nya The Body Shop, mereka bener-bener pengen jadi brand yang cinta sama lingkungan, 100% vegetarian, dan bahan-bahannya didapet dari pemberdayaan petani lokal. Lokal yang mana? Nggak tau juga sih, mungkin lokal Inggris tempat lahirnya brand ini. The Body Shop juga jadi makeup brand pertama yang ngelarang pengujian bahan-bahan produknya ke hewan, dan ngajak konsumennya buat ikut bergerak buat pelestarian lingkungan. Tagline mereka aja "Beauty With Heart", jadi ya nggak cuma tampang kita aja yang dirawat, tapi juga kepekaan sama hati nurani kita ikutan diasah. They really want to make world as the better place.


Actually i'm not a fan of this brand. Dulu waktu jaman SMP-SMA (sampe sekarang juga sih), gue memandang brand ini sebagai brand yang mahaaaaaall banget, and i can't afford it. Nyokap juga nggak kenal The Body Shop, she was a die hard fan of Revlon (sampe akhirnya ketemu Wardah yang udah terjamin halal), jadi gue tau brand ini dari temen-temen yang kebetulan pake. My first The Body Shop product was blotting paper, yang dikasih sama temen gue sebagai kado ulang tahun. Namanya juga jaman bocah, dapet kertas minyak, branded pula, pakenya dipirit-pirit. Kalo ada yang minta rada enggan, sampe akhirnya si paper itu ilang entah ke mana. Terus gue juga dikasih 1 set makeup cleanser yang pakenya pun gue sayang-sayang sampe tanggal kadaluarsa memisahkan kita. See?! Udah ketauan kan kalo hubungan gue sama The Body Shop nggak bisa akrab gegara urusan harga..

Tapi bukan nggak ada alesan kenapa mereka punya harga yang bakal bikin dompet males keluar dari kantong. Ibaratnya, ada harga ya ada kualitas, dan mereka emang ngebuktiin dengan penggunaan bahan yang nggak sembarangan, kimianya dikit, vegetarian pula, dan buat nyiptain kosmetik yang environtment friendly kan nggak gampang. There must be a lot effort to do it consistantly.

Yuk lah kita langsung masuk review!


FRESH NUDE FOUNDATION sicily amber 050 | Rp 349.000




Fondation ini ngeklaim kalo bisa ngejaga kelembapan muka selama 24 jam, formulanya ringan, mengandung SPF 15, cocok buat semua jenis kulit, dan bikin wajah jadi keliatan segar. Hmm, gue setuju sih sama klaim mereka. The Body Shop Fresh Nude Fondation ini emang ringan banget, nggak terlalu creamy kayak fondation biasanya. Pas dipake ke muka, kulit rasanya jadi sejuk dan gampang di-blend. The Body Shop Fresh Nude Fondation juga ngasih finish look yang dewy, makanya bikin muka kita keliatan seger. Tapi ya karena formulanya ringan, coverage-nya juga nggak terlalu tinggi menurut gue, jadi muka kita tetep keliatan natural dan spot-spot yang agak tebal nggak bisa ketutup dengan sempurna, harus tetep dibantu sama concealer. Mungkin kalo yang suka sama efek no makeup-makeup, glowing dan seger terus bakal suka sama The Body Shop Fresh Nude Fondation ini.



Pori-pori tetep keliatan, beberapa spot nggak ketutup, tapi muka keliatan glowy dan lembap kayak sehat gitu. Kadang gue berani nggak pake pelembap kalo lagi ngegunain fondation ini tanpa takut muka nggak terlindung.

I do love the glowing and the healthy skin effect from this fondie, tapi sebagai pemilik muka super oily yang sangat mengagung-agungkan matte finish, gue kadang ngerasa kurang nyaman sama efek dewy-nya ini. Muka jadi kayak berminyak banget, padahal kalo dipegang ya cuma efek doang. Jadi tiap kali ngaca, rasanya pengen blotting buru-buru pake kertas minyak. Karena muka gue juga tan, kalo berminyak tuh kayak ngerasa dekil aja.

SHADE ADJUSTING DROPS LIGHTENING & Darkening | rp 309.000 each


Kalo ngeliat dari web The Body Shop Indonesia, produk lightening ini ternyata baru banget masuk ke The Body Shop Indonesia, sedangkan yang darkening belum muncul. I got this from Mbak Yence yang kebetulan diutus liputan The Body Shop di London, Inggris. Sebelum gue bener-bener baca tulisan di botolnya, gue sotoy dan ngira kalo ini buat contouring dan highlighting. Tapi pas gue coba kok nggak terlalu keliatan? Ternyata pas gue perhatiin lagi, dua produk ini berfungsi buat ngoplos produk-produk makeup liquid yang warnanya nggak pas. (AHA! guepun hobi ngoplos-ngoplos terutama lipstik yang shade-nya nggak cocok dan gue nggak pengen jadi sia-sia). Guepun jadi sering ngegunain The Body Shop Shade Adjusting Drops Lightening ini buat fondation atau lipstik yang gue beli ternyata terlalu gelap di kulit. Begitu juga sebaliknya, The Body Shop Shade Adjusting Drops Darkening gue pake buat ngoplos fondie atau lipstik yang warnanya keterangan.



Aplikatornya enak banget berbentuk pipet, jadi ngambil produknya juga tetep higienis. Takarannya sih 1 tetes buat 1/2 shade lebih terang/gelap, tapi gue suka random aja netesin sampe muncul warna yang gue pengen.

The Body Shop Fresh Nude Fondation + The Body Shop Shade Adjusting Drops Lightening

So far sih produk ini helpful banget dan teksturnya gampang menyatu sama produk yang mau dioplos! Jadi kalo biasanya suka ragu buat beli fondie atau lipstik karena warnanya, sekarang udah bisa diakalin pake The Body Shop Shade Adjusting Drops.

HONEY BRONZE HIGHLIGHTING DOME 3 | rp 209.000


And this one is my favorite. Highliter balm yang biasa gue jadiin blush on juga dan wanginya enaakk. Gue suka karena pengaplikasiannya yang gampang banget, tapi emang agak kurang oppaque kalo cuma dioles 1-2 kali. Butuh sekitar 3 kali buat ngasilin warna bronze gold-ish plus highlite yang lumayan. Satu lagi yang jadi PR adalah kalo pake The Body Shop Honey Bronze Highliting Dome ini jangan pake bedak dulu, soalnya bedaknya bisa jadi keangkat dan terkesan patchy di muka kita. Enakan sih pake ini dulu sebelum muka kita di-set pake bedak,

kalo nggak salah ini 2-3 kali oles

can you see the glow and the color?


DOWN TO EARTH EYE SHADOW GLOW PALETTE | £22 





Dari sekian banyak makeup yang gue kumpulin, bisa dibilang gue anaknya jarang banget pake eyeshadow. Guepun jujur aja masih clueless tiap kali pake eyeshadow, warna apa ditaro di mana biar bagus, sampe batas mana si eyeshadow itu ditarik ke luar kelopak mata, jadi kalo mau kondangan gue selalu liat tutorial di YouTube. The Body Shop Down To Earth Eye Shadow Glow Palette ini pigmented banget walaupun nggak pake eyeshadow base (kebayang kan kalo ditambah base?) Sesuai sama serinya, warna-warna di eyeshadow ini earthy banget, cokelat, cream, nude, sampe hitam. Di dalam 8 warna berbeda ini kita juga bisa nemuin 3 finish look yang beda, ada yang matte, shimmers, dan sparkles, cakep buat di-mix and match. Oiya, based on the website, The Body Shop Down To Earth Eye Shadow Glow Palette ini belum masuk ke store di Indonesia. Makanya gue cantumin harga dari web UK ya.



Buat yang nggak suka warna gonjreng, palette ini boleh juga lah! Nah, karena kelopak mata gue berminyak, gue selalu pengen eyeshadow yang nggak creasing alias luntur di mata. Setelah nyoba pake eyeshadow ini seharian emang nggak separah eyeshadow yang pernah gue pake, masih tahan lama walaupun ada sedikit luntur. 

And here's the finish look of my makeup using The Body Shop Products!


Walaupun di-set sama bedak yang matte, efek dewy-nya tetep ada. Kulit jadi keliatan glowy dan sehat.



Selain produk The Body Shop, gue juga pake produk-produk ini buat bikin look di atas:
Eyebrow using QL Eyebrow Cream, Eyeliner using Purbasari Pen Liner, Lipstick using Nabi shade Nutmeg, Mascara using QL Waterproof Mascara, and Setting Powder using Essence Fixing Loose Powder All About Matt!




The Body Shop Brushes also amazing dan lembut banget!


KISTNA EAU DE TOILETTE | rp 389.000


Lho kok ada Kistna? Yaa biarpun gue cewek yang suka makeup, tapi kalo urusan parfum gue bakal selalu pilih parfum cowok atau yang wanginya lebih cenderung ke buah-buahan daripada bunga.
Pertama kali nyium aromanya, gue langsung suka banget. Campuran citrus, grapefruit, dan lemon bikin badan kerasa seger banget. Maskulinnya dapet, tapi juga menurut gue masih bisa dipake sama cewek. Gue beli ini udah lumayan lama, tapi karena keseringan pake AXE Anarchy For Him, Kistna jadi jarang gue pake. But this fragrance is really recommended! Mau ngasih buat pacar atau buat dipake sendiri? Hmm, pake aja lah berdua, biar tambah cocok tak terpisahkan macam anak kembar baru mandi..hehe.


Okay, segitu dulu review buat kali ini. Satu kata buat ngegambarin produk-produk The Body Shop: Mild. Soalnya gue ngerasa semua produknya nggak sekeras produk makeup kebanyakan, dan kayaknya cocok buat kulit yang sensitif atau baru-baru belajar makeup tapi takut mukanya rusak kena efek kosmetik. The Body Shop ngasih gue banyak pelajaran: 
1. Beauty with Heart,
2. Mulai peduli sama lingkungan,
3. Dan harus rajin menabung buat beli produk lainnya...

Kamis, 18 Agustus 2016

REVIEW: CHIFFON MATTE LIQUID LIPSTICK BY BEAUTY STORY

note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan more vibrant, jadi agak beda sama shade lipstick aslinya, dan fotonya agak pecah. So you better click the photos to get the better quality. 



I need to review this! Dari sekian banyak brand makeup yang ngeluarin liquid lipstick, Beauty Story jadi salah satu brand yang menurut gue lumayan cepet ngerespon tren. Awalnya sama sekali nggak tertarik buat nyoba brand mereka, for me their products not really interesting, until they finally launch these lipsticks!

Chiffon Matte Liquid Lipstick dari Beauty Story ini keluar dengan 10 warna yang menurut gue lengkap, mulai dari shade nude, sampe ke warna-warna gonjreng tapi masih wearable buat sehari-hari.




Sebenernya gue sering liat Chiffon Matte lipstick ini di Guardian, Metro, dan terakhir gue liat di AEON sambil wondering "hmm, bagus nggak ya ni lipstick..". Pas kebetulan ada testernya, gue langsung coba dan jatuh cinta sama shade Remember Me yang berwarna nude pink dengan hint mauve. Nggak nyangka kalo warna ini bisa 'masuk' di kulit gue yang kurang bisa pake warna-warna terang.




Gue beruntung bisa nyoba semua warnanya, kebetulan kantor gue dikirimin satu paket buat product info. Jadi punya kesempatan buat ngetes mulai dari pas di-apply sampe ketahanannya.





Start dari packaging-nya, i really loooveee it! Tutupnya warna rose gold cantik banget, tulisan Beauty Story dan Chiffon Matte-nya tegas berwarna gold, nggak terkesan kayak lipstick murahan deh, elite gitu. Botolnya berbahan plastik tebel yang agak berkabut (i don't know how to describe it, kayak frosted gitu botolnya) tapi warna dari lipsticknya tetep keliatan jelas kok dari luar. Terakhir, di bagian pantat botolnya kita bisa liat nama-nama shade-nya.

Begitu dibuka, wanginya nyaman di hidung karena nggak begitu nyengat yang kadang ganggu. Aplikatornya juga cihuy banget nih, panjang dan elastis tapi nggak terlalu lembek, jadi kita juga gampang taking control pas lagi pake lipstik.

*writing this part while listening Drake's 'Controlla'..hihihi*




Here are the swatches! FYI, kulit gue sawo matang dan bare lips gue aslinya gelap. Jadi hasilnya jugabisa beda-beda di orang lain.

LATTE PLEASE

TAUPE CHART

REMEMBER ME (My fave!)

HELLO PINK

PINK A PERFECT

ULTRAVIOLET

BERRY HAPPY

SUPERSTAR

VAVAVOOM

ROSY FUTURE

Gue suka tekstur Chiffon Matte ini, dia liquid tapi ke arah creamy yang enak buat di-blend. Pas dipake, bibir jadi kayak lembut banget, tapi lapisannya nggak bikin bibir berat. Beberapa warna juga gampang banget buat dipake even cuma satu kali swipe aja, misalnya kayak shade Super Star.

 Tapi ada juga beberapa warna yang justru patchy bangett bangett bangett pas dipake, susah ratanya, ngegumpaldan ada juga yang waktu dipulasin lagi pake aplikatornya malah keapus. Anehnya, gue nemuin kesusahan itu justru nggak cuma di warna Latte Please aja tapi juga di warna Berry Happy yang gelap dan gue kira teksturnya malah lebih gampang buat dipake.


Kalo buat ketahanan, Chiffon Matte ini punya ketahanan yang cukup baik dan nggak transfer ke mana-mana kalo lipstiknya udah completely dry, makan minum cantik juga nggak masalah. Tapi kalo udah makan besar apalagi yang berminyak, lipstik ini bakal pudar. Nah, satu lagi yang gue suka! Pudarnya lipstick ini nggak ninggalin efek cracking kayak cat tembok yang coplok, tapi bakal fading sedikit demi sedikit dan nggak bikin bibir kita jadi belang blentong.


Overall, i love this lipstick tapi cuma beberapa shade aja. Bukan karena selera warna, tapi lebih ke formulanya yang gue rasain beda-beda di beberapa warna, patchy dan susah buat diaplikasiin. Harganya Rp 95 ribu/pc, sebanding sama kualitasnya lah. Hmm, kalo pake range, i give 7,5 out of 10 for Chiffon Matte!