Selasa, 27 Maret 2018

REVIEW: MAYBELLINE TATTOOBROW GEL TINT - DARK BROWN



Heyya!

Selalu dibuka dengan permohonan maaf karena udah lama nggak nulis. Padahal udah banyak banget produk yang dicoba dan difoto, dari yang produknya baru ada sampe akhirnya udah mau abis. Bukan karena nggak sempet, tapi karena yaa... malas gerak. Hehe.

Oke, kali ini gue pengen review satu produk alis dari Maybelline. FYI , sebenernya gue jarang cocok sama produk-produk alisnya yang dirilis Maybelline dan alasan utamanya selalu karena warnanya yang nggak match sama alis gue. Tapi kali ini kayaknya pengecualian, karena ada dua produk alis Maybelline yang gue suka, yang pertama Maybelline Fashion Brow, dan satu lagi ya ini.. Maybelline Tattobrow Gel Tint.

Maybelline Tattobrow Gel Tint Dark Brown


Maybelline Tattobrow Gel Tint ini rilis dengan 4 warna, Light Brown, Medium Brown, Dark Brown, dan Grey Brown dengan harga Rp 199.000. Produk ini mengingatkan gue sama lip tattoo yang sempet tren sebagai pengganti lipstik karena bisa lebih tahan lama nempel di kulit. Dikemas di dalam tube dengan aplikator kuas kecil, tekstur dari Maybelline Tattoobrow Gel Tint ini persis lem berwarna cokelat tua yang bisa di-peel off kalo udah mengering. Waktu gue buka pertama kali, sebenernya agak ngeri juga ngebayangin gel tint ini dipake ke alis gue, karena to be honest walaupun gue udah sering review dan suka banget sama produk makeup, sampe detik ini gue masih agak clueless dalam menggambar dan membentuk alis yang benar dan on fleek. Di kepala gue pun jadi muncul anggapan kalo sekalinya gagal maka gue harus bertahan dengan alis aneh selama beberapa lama tanpa bisa langsung dihapus.





Tapi setelah gue coba, bukan berarti orang-orang yang masih amatir dalam bikin alis nggak bisa pake produk ini. Buat memudahkan, gue frame alisnya pake brow powder, baru selanjutnya diisi dalemnya pake Maybelline Tattobrow Gel Tint sampe bener-bener rapi. Agak repot sih kalo emang nggak terbiasa, dan supaya hasilnya juga nggak ketebelan kayak alis Sinchan, baiknya nggak pake gel tint ini dengan ambisius ya, alias tebel-tebel. Tipis aja, yang penting rapi dan rata.

Before
Saat pengaplikasian gel


Kalo menurut bungkusnya, kita harus tunggu dulu selama 20 menit sampe gel-nya bener-bener mengering. Gue sebenernya rada ogah yaa kalo harus nunggu selama itu cuma buat alis doang walaupun waktu sebanyak itu cukup (bahkan lebih) buat nyelesain step makeup yang lain. Tapi demi alis paripurna anti raib, nunggu 20 menit mah kayaknya sah-sah aja buat sebagian perempuan.

Setelah bener-bener kering, tinggal kita kupas sampe sisa gel-nya bener-bener hilang. Gue saranin buat angkat gel-nya pake spoolie karena lebih gampang dan lebih bersih instead of pake jari. Hasilnya? Not bad, not bad at all. Selama nggak dioles ketebelan, hasil tint alisnya juga nggak akan keliatan lebay. Hasilnya emang nggak on fleek kayak alis yang digambar pake brow pomade, apalagi buat gue yang pinggirannya nggak dirapihin sama sekali. Dan setelah dicoba ketahanannya, Maybelline Tattobrow Gel Tint ini lumayan bertahan 2 harian di gue dengan keadaan muka berminyak dan berwudhu 9 kali. Mungkin mirip sulam alis tapi waktu lunturnya aja yang lebih singkat.


waktu lemnya dikupas
Alis paripurna alami yang bisa tahan 3 hari kalo nggak kena air banyak-banyak


So overall, i like this product but won't be my favorite. Produk ini emang menghasilkan tint yang oke di alis gue, warna cokelatnya pas, nggak kayak produk alis Maybelline lain yang kadang warnanya nggak matching, mengisi bagian-bagian alis gue yang botak dengan sempurna, dan tahan lama banget. Tapi yang jadi keluhan gue adalah waktu menunggu yang cukup lama, dan dibutuhkannya kehati-hatian yang ekstra dalam pengaplikasiannya. Maybe it's just me, karena kalo nggak penting-penting banget, bukan karena mau pergi ke luar kantor yang mengharuskan gue rapi, gue jarang touch up alis setelah luntur terkena keringet atau wudhu. Gue juga kadang pake ini di malam hari, biar nggak repot-repot ngalis kalo bangun kesiangan atau lagi males dandan lama-lama. Kalo kalian nggak ada masalah sama waktu, nggak ceroboh, dan butuh alis terpampang nyata sepanjang waktu, menurut gue produk ini worth it buat dicoba. For me it's 6.5 / 10.











Kamis, 21 Desember 2017

MY DISPOSABLE CAMERA GALLERY - UMRAH TRIP



Heyya!

Setelah bulan November lalu gue sempet share pengalaman gue pake disposable camera pas liburan di Thailand, kali ini gue ngebawa kamera instan saat perjalanan Umrah 9 Desember lalu. Kali ini gue ngebawa Fuji Simple Ace ISO 400 with Flash, 39 exposure. Again, banyak exposure yang fail karena gue pikir flash bakal lumayan nolong di tempat gelap, ternyata malah tetep gelap hahahaha!


Gue start motret begitu sampe terminal 3 Soekarno-Hatta. Gue jugabaru pertama kali ke terminal bandara ini, suasananya enak, mirip KLIA dan Changi lah kira-kira. Tapi exposure yang gue ambil ternyata agak gelap karena di indoor, walaupun cahayanya lumayan terang.

Ini di counter-counter check in, padahal aslinya terang lho ini

karena lagi bulan Desember, dekorasi Natal udah mulai dipasang. Sayangnya gelap kalo indoor :(



Lanjut begitu boarding, gue nggak tahan buat foto suasana bandara. Mungkin karena exposure-nya banyak kali ya, 39 kali jepret, jadi bawaannya mau foya-foya nggak kayak pake Agfa kmaren yang harus ngirit. Hihi.

sambil nunggu boarding


Nggak ngira bakal sebagus ini hasil foto jendela~


 Dan ini beberapa foto yang gue ambil di Madinah, hari pertama sampe ketiga. I can't describe my feeling when i saw Masjid An-Nabawi. Cakep banget asli!












Banyak burung di area menuju ke masjid



Yang menarik di sana selain pemandangannya adalah para penjual di pasar kaget ataupun kiosnya. Seru aja ngeliatnya!


penjual tasbih di jalan menuju Nabawi


Ini penjual tas di Jabbal Uhud


Gue juga city tour ke kebun kurma...

Indoor, dengan flash
Add caption






 Masuk ke Makkah, suasananya lain lagi. Damainya lain, senengnya lain, apalagi pas liat Ka'bah!

:') :') :')

Masjid Bir Ali, tempat Miqot sebelum Umrah

Ahh, i miss this place!!!!

di sini juga banyak banget burung, dipelihara dengan baik, nggak diusirin atau takut kejatuhan kotoran


Dan ini sisanya, kumpulan dari banyak tempat. Mulai dari Masjid Ja' ranah, city tour ke tempat haji, dan Jabbal Rahmah.













Ada 2 foto Ka'bah di waktu malam yang akhirnya gelap banget, padahal kondisi lampu di sana terang banget dan gue nyalain flash. Kirain bakal nolong banget, tapi ternyata kalo menurut Dimas, pake flash di objek yang jauh malah bikin foto jadi tambah gelap.





my last exposure, kirain bakal ketangkep :') But i love the light leak anyway...

Such a beauty places, really miss those places, InshaAllah I can go back, with my other disposable cam :)

Minggu, 26 November 2017

REVIEW: V10 PLUS ANTI ACNE SERUM AND WATER BASED PEELING MASK



Heyya!


Di posting-an kali ini gue mau ngebahas skincare V10 Plus yang udah berbulan-bulan lalu dikirim ke rumah gue. Tapi karena pas dikirimin, gue lagi pake skincare lain, jadi terpaksa nyoba dan review dari V10 Plus ini gue tunda cukup lama.

Awalnya gue sama sekali nggak tau sama sekali soal brand V10 Plus ini. Sampe akhirnya salah satu dari representatif V10 Plus ngontak gue, nawarin produknya buat di-review di blog setelah pake selama 10 hari. Karena cukup penasaran, akhirnya gue terima buat nyoba. Setelah sempet riset, V10 Plus ini ternyata adalah skincare asal Jepang yang ternyata cukup famous, dan udah ada sejak tahun 2005.

Kalo kalian googling "V10 Plus", yang keluar adalah berbagai varian skincare dengan botol berpipet, atau tube warna warni. Warna-warna dari botolnya nandain kandungan dan khasiat yang beda-beda juga. Gue sempet was-was, karena nyobain skincare takutnya bikin muka gue jadi breakout karena nggak cocok. Makanya sebelum dikirimin, gue make sure dulu kalo skincare yang dikirim sesuai sama kondisi kulit gue yang berminyak dan berjerawat. Sampe akhirnya mereka ngirimin gue 2 amplop dengan 4 varian skincare yang berbeda-beda, ada V10 Plus Water Based Peeling, V10 Plus Vitamin C Serum, V10 Plus Pynogenol Serum, dan V10 Plus Lycorice Serum.






Yang dikirimin sama tim V10 Plus ke gue ternyata kemasan berbentuk sachet, bukan botolan yang sempet gue liat di Google. Sachet-nya pun kecil-kecil, di mana abis pake kita bisa langsung buang. Produk ini pun ngeklaim kalo hasilnya udah bisa keliatan setelah penggunaan 10 hari. Jujur aja waktu pertama kali nyari tau, gue nggak sabar banget buat nyoba V10 Plus Water Based Peeling-nya. Soalnya, V10 Plus Water Based Peeling ini ngeklaim punya 9 keuntungan buat kulit kita, mulai dari ngangkat sel kulit mati, mencegah jerawat dan ngurangin bekasnya, ngilangin komedo, ngebantu regenerasi kulit, bikin makeup jadi lebih tahan lama, bikin kulit lebih halus, dan juga sebagai oil control. Well, dengan kondisi kulit gue yang rentan berjerawat dan super beminyak, gimana gue nggak nganga liat benefitnya? Makanya begitu produk ini dateng, yang pertama gue coba adalah si peeling-nya.

Waktu dikeluarin dari kemasannya, gue kira peeling ini bakal mengandung scrub kayak produk peeling pada umumnya. Tapi ternyata tekstur dari water based peeling ini sendiri beneran kayak air; bening, licin, dan nggak ada bau menyengat. Tapi begitu diusap ke kulit dan digosok perlahan, tiba-tiba muncul gumpalan putih agak keabuan, yang ternyata merupakan sel-sel kulit mati yang keangkat. Awalnya gue pikir ini trik aja, karena gue pernah pake produk serupa yang bilangnya peeling, tapi ternyata emang formulanya yang ngegumpal. Tapi pas nyoba ini dua kali berturut-turut setelah muka bersih, kalo emang mukanya udah bersih dari kulit mati kadar gumpalannya bakal berkurang.





Pemakain V10 Water Based Peeling


Cara pakenya juga gampang kok, abis cuci muka dengan facial wash (gue pake Glicoderm) dan dikeringin, gue ngeluarin seluruh isi water based peeling V10 Plus dari sachetnya, terus diratain ke seluruh muka dan leher. Abis itu, gosok-gosok perlahan sampe akhirnya keluar gumpalan-gumpalan putih keabuan (alias daki muka yang udah bertumpuk). Biasanya gue ngelakuin pijatan ini sekitar 1-2 menit biar hasilnya maksimal dan sel-sel kulit matinya pada rontok. Setelahnya, gue bilas pake air hangat.

Hasil akhirnya, kulit jadi nyaman banget! Muka jadi kesat tapi nggak super dry, plus jadi halus dan kenyal. Kalo biasanya peeling nggak boleh digunain sering-sering, V10 Plus Water Based Peeling ini justru aman banget buat peeling harian. Karena isinya lumayan banyak dalam 1 sachet, kadang suka gue bagi untuk 2 hari. Selama 10 hari pemakaian, gue ngerasa kulit gue makin bersih dari sebelumnya, lembut, minyak lebih terkontrol tapi nggak kering atau perih.

Setelah peeling, gue lanjut ke produk selanjutnya yaitu serum. Gue dikasih 3 macam serum yang bisa dipake selama 10 hari juga. Sepertiyang gue bilang sebelumnya, karena gue pengen hasil skincarenya maksimal dan nggak bikin breakout, tim V10 Plus ngasih gue paket Serum Anti Acne yang berisi Vitamin C (kuning) yang diformulasiin buat kulit berjerawat dan ngecilin pori-pori, Licorice (biru) yang bisa ngurangin iritasi dan radang, dan Pyconogenol (merah) sebagai antioksidan. Buat yang punya kebutuhan lain untuk kulitnya, V10 Plus juga punya rangkaian serum lain, mulai dari whitening, anti aging, sensitive, dan hydrating yang masing-masing berisi 3 macem formula yang beda-beda.

Setelah selesai pake peeling, gue lanjut ke serumnya. Menurut petunjuk pemakaian, kita harus campurin ketiga komponen tadi buat diolesin ke muka kita. Dan buat ngeraciknya, cuma butuh sekitar 3-4 tetes aja. Nah, di sini yang menurut gue agak repot dan jadi kekurangan dari kemasan sachet ini. Karena dalam satu sachet setelah gue itung bisa berisi 10-11 tetes, sedangkan kita harus ngebuka 3 sachet yang berbeda, ngasih takaran satu persatu, dan ngejaga sisa serum di dalam sachet yang udah kebuka supaya nggak berantakan. Kalo nggak ditutup rapat, isi serum bisa terkontaminasi udara, atau bahkan tumpah karena sachetnya harus disandarin saat berdiri. Menurut gue ini sih yang bikin gue agak males buat ngeracik satu persatu.



Di samping kemasannya yang gue keluhin, khasiat dari serum ini cukup bikin gue impressed! Terutama si Vitamin C nya yang juara banget sih menurut gue. Gue sempet pake 3 komponen itu sendiri-sendiri, dan dibanding Licorice dan Pyconogenol, serum Vitamin C lah yang bener-bener ngasih hasil nyata di kulit gue. Kulit jadi lebih lembut, pori-pori juga keliatan lebih samar dari sebelumnya, dan muka gue keliatan lebih cerah. I do love love love love the Vitamin C!



agak rempong yee kalo harus begini sebenernya~


Overall, skincare dari V10 Plus ini worth to try banget, apalagi efek dari skincare ini bisa keliatan setelah 10 hari pemakaian, just like the claim. Gue pribadi suka banget sama water based peeling-nya, dan serum vitamin C yang dipake sendirian. Gue nggak tau apakah justru efeknya jadi nggak maksimal, tapi yang gue rasain dibanding dicampur tiga-tiganya, the vitamin C works better and i've been thinking to repurchase it. Hanya aja kekurangannya ada pada kemasan sachet yang seharusnya praktis, tapi malah terasa sangat amat ribet dan nggak higienis karena isinya yang nggak langsung habis dalam sekali pake. Kalopun mau diabisin sih bisa, tapi sayang banget dan komposisi campurannya jadi nggak imbang. Jadi mending pake satu-satu aja kan?

Satu paket V10 Plus Water Based Peeling ini harganya Rp118 ribu berisi 10 sachet, sedangkan V10 Plus Anti Acne Serum Series harganya Rp298 ribu untuk 10 sachet dengan komposisi Vitamin C 4 sachet, Licorice 3 sachet, dan Pyconogenol 3 sachet. Kalo buat kemasan botol, mereka ngebanderol satu botolnya seharga Rp580 ribu buat semua varian dengan isi 10ml.Mahal sih, tapi mungkin ini cocok buat orang-orang kayak gue, yang ngerasa kalo 1 kandungan aja cukup memuaskan kondisi kulit. Buat yang mau coba, atau mungkin mau liat-liat dan pelajarin dulu bisa cekk produk-produknya di website mereka http://www.v10plus.co.id/.

Selamat mencoba ;)