Minggu, 12 November 2017

MY DISPOSABLE CAMERA GALLERY - THAILAND TRIP



Hey folks!

Tanggal 31 Oktober sampe 7 November kemaren gue dan temen gue, Meyrin, liburan satu minggu ke Thailand. Gue sebenernya emang udah lama banget pengen ke Bangkok buat dateng ke Chatuchak gara-gara pengen hunting sepatu bekas yang katanya murah banget. Tapi keinginan gue makin besar pas Meyrin nge-share link soal Eve And Boy, toko makeup sekelas Sephora yang cuma ada di Thailand. Dari situ, akhirnya gue dan dia mutusin buat cari tiket promo dengan berbekal duit ngepas buat booking tiket. Akhirnya kami beli 2 tiket promo, ke Bangkok dan ke Phuket.

Hari-hari menjelang keberangkatan, dua fotografer kantor gue, Dimas dan Arief, lagi suka-sukanya motret pake film. Tren motret analog dan film kayaknya emang lagi bangkit, plus disposable camera yang lagi sering banget dipake influencer buat foto pas mereka traveling ke luar negeri. Setiap ngobrol sama dua orang ini, ngeliat kamera yang mereka beli berkali-kali, ngeliat second account Instagram mereka yang dibikin khusus buat majang hasil develop film, bikin gue yang tadinya males buat coba film lagi akhirnya tertarik (you can check their photos here @arfilm &  @dimthesky ). Gue inget terakhir motret pake film kalo nggak salah zaman SMA, buat ikutan lomba yang dipajang di mading sekolah.

Awalnya gue nitip Dimas buat beli Fuji, tapi karena nggak ada di tempat dia biasa develop akhirnya gue dibeliin merk Agfa Photo Le Box ISO 400 - Outdoor dengan isi 24 exposure. Kira-kira begini penampakannya:







Kamera ini nggak banyak cingcong dan gampang dipakenya, tinggal kokang sampe mentok terus jepret. Nggak harus ngatur fokus lensa, yang selama ini jadi kendala gue kalo fokusin manual. Begitu udah selesai dipake dan di-develop, kamera ini nggak bisa dipake lagi. Namanya juga disposable, abis di-develop langsung buang.

Gue develop di Soup n Film di STC yang juga jadi langganannya Dimas sama Arip. Namanya juga newbie, gue ngebuntut aja ke tempat mereka biasa datengin. Buat develop di sana dikenain biaya sekitar Rp65 ribu, dan jadinya sekitar 3 harian. Setelah ngasih kameranya ke sana, mereka minta alamat email buat kirim hasil develop, kalo mau ambil negative film dan cangkang kameranya, gue harus balik ke sana sekitar 2 hari setelah hasil foto jadi.

Oke, langsung aja gue kasih liat hasil jepretan selama gue di Bangkok dan Phuket! I just love how it surprised me with the light leaks and red purple-ish tone! Love!














Di dalem bis, padahal terang lho aslinya.


Tapi nggak semua hasilnya sesuai harapan gue. Awalnya gue kira ISO 400 bakal beneran aman di cahaya yang terang walaupun indoor. Tapi ternyata sesuai namanya "Outdoor", walaupun keadaan asli ruangannya ada cahaya yang cukup terang, tapi ternyata tetep nggak bisa seterang kalo di luar. Jadi ya gelap banget kayak gini.


Ini di dalem Dasa Bookstore, padahal aslinya terang plus ada cahaya matahari dari jendela. But still~

Padahal udah usaha colongan buat foto di toko aksesori warna warni super gemes di Chatuchak ini. Kondisi ruangannya juga terang, tapi tetep hasilnya gelap karena indoor.

Seinget gue ini foto reclining Buddha di Wat Pho. Iya sih cahaya di dalem sana nggak seterang di luar. Tapi gue kira bakal ketangkep :(

Ini juga di dalem kuil yang ada di Wat Pho. See? Yang ketangkep cuma cahaya matahari, lampu, dan kilauan-kilauan barangnya aja.



Cuma ada 6 exposure yang gagal karena gelap kayak di atas. Sisanya aman banget, terutama waktu gue foto dari jendela pesawat, island hoping di Phuket, dan pas stay di airport.












Setelah ngerasain lagi pake kamera film setelah kurang lebih 10 tahun terlupa karena ngegunain kamera digital baik itu handphone, pocket, dan DSLR, rasanya campur aduk dan banyak banget hal yang gue dapetin.

1. Gue jadi bener-bener mikirin tiap kali mau jepret, nggak asal foto tanpa ngerasain angle-nya cocok apa nggak, oke apa nggak.

2. Karena ini foto pas traveling, gue jadi ngehargain banget setiap momen yang gue lewatin. Gue harus ngerasain semua keadaan, lebih aware, karena bisa jadi momen itu pas banget buat gue jepret dan cuma kejadian saat itu aja.

3. Kalo selama ini gue bisa langsung liat hasil foto, bahkan ngedit saat itu juga, motret pake film bikin gue jadi lebih sabar dan ngehargain proses. Soalnya buat nge-develop pun gue harus dateng ke studionya, nyiapin uang yang nggak sedikit, dan harus nunggu lagi sekitar 2-7 hari sampe hasilnya jadi. Kedengerannya ribet dan lama, but again, rasa seneng dari surprise yang didapet sebanding banget kok.


Kalo udah begini, fix sih gue keracunan disposable camera. HAHA!

REVIEW: PRADASARI LONG LASTING LIP MATTE CREAM 10 SHADES!

Note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant (kuning), jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.


Heyya!

Udah lama banget nggak nge-post di blog! Sebenernya produk yang mau gue review kali ini udah lama ada di tangan gue, udah lama difoto pula, tapi karena gue lagi males sibuk, jadi terpaksa post ini dan beberapa produk ketahan dulu.

Oke, kali ini gue bakal nge-review produk dari Pradasari, brand yang sebenernya udah lama banget eksis di dunia kosmetik Indonesia, tapi sayangnya nama brand ini kayak 'ilang' dari peredaran dan justru kalah sama pesaing-pesaingnya. Gue kayaknya udah tau brand ini dari zaman SD, gue tau kalo produk Pradasari ini ngejual lulur yang sering ada di supermarket. Tapi brand ini sempet samar-samar karena mirip banget, like...serupa tapi tak sama dengan brand Purbasari! Kita bisa liat sendiri dari kemiripan namanya "Pradasari-Purbasari", bedanya cuma Purbasari ada gambar Cleopatra di setiap produknya, sedangkan Pradasari cuma tulisan aja. Font-nya punnnnn, ahelah, PERSIS! Seakan-akan dulu cuma ada font itu doang di komputer hahahaha!

Kemiripan ini bikin gue kepo buat nyari sebenernya siapa duluan sih yang lahir dan eksis sebagai produk kecantikan? Because as we know, Purbasari justru sekarang jadi brand kosmetik lokal yang terkenal berkualitas bagus, tapi affordable. Salah satunya ya matte lipstick yang sempet booming di kalangan beauty blogger, yang sekarang juga udah ngerilis liquid lipstick.

Setelah buka kedua website-nya, ternyata kedua brand ini emang cukup jauh umurnya. Pradasari berdiri sejak tahun 1986 di bawah naungan PT. Pradasari Kimindo, sedangkan Purbasari didiriin 7 tahun setelahnya, yaitu tahun 1993 atas nama PT. Gloria Origita Cosmetics. Gue sih nggak tau ya apakah ada indikasi meng-copy kah? Tapi yang jelas keduanya emang mirip banget, and i don't know why ketenaran Pradasari jadi ketutup, padahal lahirnya lebih duluan.

Well, it's just some flash facts about these two brands. Tapi gue nggak pengen ngebahas itu lebih lanjut, karena kali ini gue bakal ngebahas tentang salah satu produk Pradasari yang gue dapet dari salah satu temen gue, Lambang. Denger-denger, Pradasari ini emang ada rencana buat re-branding dan salah satunya adalah dengan ikutan ngerilis liquid lipstick yang sampe sekarang masih banyak banget peminatnya. It's Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream!






Bawah ke atas: A01 - A10


Gue dikirimin shades-nya lengkap, ada 10 warna Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream. Penamaan shades Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream juga menurut gue terlalu sederhana, karena cuma nambahin huruf A (A01-A10) di atas boksnya. Gue sempet shock juga sih pas nerima kesepuluh warna lipstik Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream ini, soalnya jujur aja warna-warna yang dibuat mostly bener-bener mencolok alias gonjreng. Cuma ada beberapa warna yang kalem dan nude.

Kalo dari sisi kemasan sih mirip-mirip liquid lipstick pada umumnya, bentuk tabung panjang dengan tutup hitam dan list warna silver di deket mulut botol. Nah, aplikatornya menurut gue cukup enak buat ngaplikasiin. Walaupun agak kaku, tapi ujungnya pipih dan kemiringannya pas. Jadi kalo buat ngaplikasiin ke sudut-sudut bibir jadi nggak terlalu susah.

Buat formulanya, sebenernya gue in between antara suka dan nggak. Nggak sukanya karena waktu dipake, liquid lipstick ini ngeganggu karena baunya kimia banget. Sama sekali nggak ada fragrance yang at least bikin hidung gue happy, dan sayangnya bau kimia ini stay agak lama. Tapi yang gue suka banget adalah gimana lipstik ini set dari liquid ke matte. Pas awal pake, Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream ini bentuknya lebih cair daripada liquid lipstick kebanyakan. Begitu udah selesai dipake, formulanya berubah jadi lebih solid, dan pas kering jadi ngasih sensasi a bit powdery, which is good karena nggak lengket sama sekali. Pigmentasinya juga bagus buat satu kali dip, cuma beberapa warna emang ada aja yang patchy begitu dipake. Tapi lipstik ini nggak transferproof, dan tetep gampang pudar kalo kita makan minum yang agak 'berat'. Ini swatch di bibir berurut dari A01 - A10.













Overall, banyak note yang harus di-improve Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream buat ngejar tren liquid lipstick di pasaran, terutama ya kalo mau nama Pradasari kembali bangkit, at least sejajar sama saingannya. Yang pertama sih menurut gue dari segi warna yang masih terlalu 'jadul', i'm sorry to say, tapi pilihan warnanya kebanyakan menurut gue masih segmented banget, segmen Ibu-ibu tapinya. Yang kedua mungkin dari segi formulanya, mulai dari baunya sampe ketahanan di bibir. Kalo untuk transformasi dan ringannya sih menurut gue Pradasari Long Lasting Lip Matte Cream udah oke.

Oiya satu lagi, mungkin Pradasari harus banget re-branding dari semua aspek as soon as possible, mulai dari font, packaging, apapun yang berhubungan sama branding dan harus keliatan lebih modern. Siapa tau abis rebranding, semua produk Pradasari malah jadi lebih naik.



Sabtu, 09 September 2017

REVIEW: THE ORDINARY ALPHA LIPOIC ACID 5% + PRODUCTS GUIDE

Note: If you guys checking my blog via mobile, fotonya keliatan agak pecah. So, you better click the photos for the better quality.





Heyya!

Jadi kali ini gue pengen nge-review produk yang udah gue beli dari 1 bulan lalu. It's The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5%. Sejak gue post di Instastories, banyak yang nanyain sebenernya apa sih fungsi dari si Alpha Lipoic Acid 5% ini, dan seberapa ngefek di kulit gue. Karena sejak muncul, brand The Ordinary ini digembar gemborin sebagai skin care yang affordable, berkonsep minimalis, tapi punya kualitas yang bagus banget.

Gue pernah baca di salah satu media yang ngewawancarain founder Deciem, induk perusahaan dari The Ordinary, Brandon Truaxe. Dia bilang kalo awalnya dia sebel banget ngeliat skin care yang dijual di pasaran terlalu mahal, padahal kandungannya juga nggak seberapa aktif, dan malah nambahin hal yang unnecessary, kayak fragrance (yang justru nggak bagus buat kulit), atau packaging yang fancy. Makanya semua produk Deciem kemasannya simpel-simpel banget, nggak banyak cingcong, tapi kandungannya bener-bener diutamain. Rather than named after the product like "anti aging" or "brightener", The Ordinary langsung ngelabelin semua produknya sesuai dengan kandungannya, kayak The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini.




Dari sekian banyak produk dari The Ordinary, why i choose Alpha Lipoic Acid 5%? Well, tadinya gue nggak begitu tertarik sama rangkaian skin care mereka, karena selain range-nya banyak banget, gue bingung sama nama-nama kandungan yang tercantum di tiap botolnya, kimia banget dan gue nggak yakin apa maksud dan gunanya buat kulit. Paling banter yang gue tau cuma Salicylic Acid, tapi karena gue udah punya obat jerawat jadi nggak gue telusuri lebih lanjut. Gue justru tertarik sama foundation-nya yang di-review banyak orang, dan katanya bagus banget. Dari sisi harga super murah tapi bisa ngedapetin hasil yang full coverage. Nah, pas gue lagi nyari-nyari info soal foundation-nya, gue nonton review salah satu beauty guru di YouTube, Wayne Goss, di video yang ngebahas soal produk-produknya The Ordinary. Di situ dia mention beberapa produk The Ordinary kesukaan dia, dan gue langsung tertarik nyoba begitu dia nyebut Alpha Lipoic Acid di urutan pertama dan produk yang paling dia suka di antara semuanya, plus penjelasan fungsinya yang gampang dimengerti buat orang awam. Dari situ gue langsung nyari tau soal si Alpha Lipoic Acid ini lebih lanjut di website The Ordinary.

Mengutip dari website-nya, The Ordinary Alpha Lipoic Acid ini adalah antioksidan aktif yang bekerja as an exfoliator buat memperbaharui kondisi kulit, mulai dari tekstur, kerutan, sampe tone warnanya. Formulanya nggak mengandung air, minyak, silikon, dan juga alkohol. Mereka ngeklaim kalo kandungan antioksidannya 40 ribu% lebih kuat dari vitamin C dan E, and give us a glow overnight cuma dalam satu kali pemakaian. So it's pretty potent, makanya menurut mereka orang-orang yang punya kulit sensitif nggak dianjurin buat pake Alpha Lipoic Acid 5% ini.






Nah, berhubung kondisi kulit gue juga lagi ancur banget pasca jerawatan parah terutama bekas-bekasnya yang susah banget diilangin, akhirnya gue beraniin diri buat nyoba. Menurut gue kemasannya juara banget, pake UV Protecting bottle dengan pipet buat ngambil isinya. Jadi selain higienis, kita bisa dapetin takaran yang pas per tetesnya. Karena kandungannya keras dan aktif banget, Alpha Lipoic Acid cuma boleh dipake maksimal 3 kali dalam seminggu, dengan takaran 2-3 tetes per pemakaian. Begitu dipake ke muka, rasanya kayak ada sensasi hangat-panas gitu, kayak pake minyak gosok. Awalnya gue kaget dan ngira kalo muka gue jadi sensitif gara-gara obat dokter, makanya langsung kayak kebakar gitu. Tapi ternyata pas gue browsing lagi, rasa panas yang gue rasain wajar dan ini tanda kalo kandungannya lagi bekerja di kulit kita. Karena gue ngerasa kayaknya kedikitan, pernah tuh pas hari ketiga gue coba-coba naikin dosisnya jadi 4-5 tetes, dan bener aja muka gue langsung jadi perih banget kayak kebakaran. Kapok banget deh, tapi gue akalin dengan ngegunain Alpha Lipoic Acid ini selang 2 hari. Jadi 2 hari pake, 2 hari istirahat, begitu seterusnya. Oiya, The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini juga cuma boleh dipake malem sebelum tidur karena kandungannya sensitif banget sama matahari. Abis pake ini, pagi harinya juga diwajibin buat pake sunblock. Gue lampirin progress pemakaian The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% selama 1 bulan di muka gue.






Tapi sayang klaim glow overnight mereka kayaknya nggak kebukti di kulit gue. Di hari pertama gue nggak ngerasain hasil apa-apa, kulit gue nggak lebih cerah dan juga nggak lebih halus. Tapi begitu masuk di hari kelima, gue mulai ngerasain perubahan dari tekstur dan tone kulit gue. So far setelah sebulan gue pake, yang paling keliatan adalah bekas jerawat gue yang tadinya cokelat tua sekarang udah mulai memudar. Kalo untuk halusnya gue cuma rasain di pagi hari waktu megang kulit gue pas wudhu subuh, abis itu kulit gue ya kayak biasa lagi, masih beruntusan tak berkesudahan.

But overall, produk ini cukup memuaskan gue, terutama noda-noda jerawat gue yang sekarang udah mulai ilang walaupun kalo dari segi tekstur dan cerah secara total sih belum keliatan banget. The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini juga menurut gue best buy skincare sih, kebayang nggak tuh berapa lama produk ini bisa awet? Ukurannya 30ml, pakenya seiprit-iprit, nggak tiap hari pula, dan harganya juga cuma Rp156 ribu per botol. Gue sih girang punya skincare macem begini, murah tapi efektif banget. Tapi karena kondisi kulit tiap orang berbeda-beda, gue saranin buat riset dulu di website mereka buat nemuin produk yang cocok, atau bisa juga liat rangkuman regimen-nya di sini. 

Buat yang nyari produknya, gue kemarin beli di House of Makeup dan harganya so far lebih murah dari olshop lain. Mereka juga ngebuka PO buat produk The Ordinary yang lain. Kalo PO, Alpha Lipoic Acid-nya jadi Rp 151 ribu, belum termasuk ongkir yang dipukul rata Rp 15 ribu. Gue ikutan PO foundation-nya dan Salicylic Acid 2% dari Juli lalu dengan estimasi 4 minggu udah sampe. Tapi sayangnya sampe sekarang dua produk itu belom sampe karena kena red line di bea cukai, padahal udah nggak sabar pengen nyoba. Hiks.








Jumat, 18 Agustus 2017

REVIEW: WARDAH EXCLUSIVE MATTE LIP CREAM NO 16 17 DAN 18

Note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant, jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.





Hey fellas!

Setelah sebelumnya gue nge-review Wardah Exclusive Matte Lip Cream no. 13, 14, dan 15 (click here), kali ini gue mau ngebahas soal 3 warna baru mereka yang rilis lagi sekitar sebulan lalu, yaitu Wardah Exclusive Matte Lip Cream no 16-Heart Beet, 17-Rosy Cheek, dan 18-Saturdate Night. Sebenernya 3 warna ini udah sempet nggak sengaja gue intip pas ngecek di website BPOM buat bahan tulisan blog sebelumnya. Awal ngeliat nama-namanya, gue sempet ngira kalo mereka bakal ngerilis warna yang bold dan nggak biasa. Tapi ternyata pas dapet kiriman lagi dari Wardah ke kantor, gue NGAKAK banget! Ah c'mon Wardah, warnanya begini lagi nih? Bahkan menurut gue, nomor 18 mirip banget sama no 13 Fruit Punch. It's like exactly the same! Cuma beda warna kardus.







Sama kayak di posting-an sebelumnya, di sini gue nggak mau ngebahas tekstur karena menurut gue Wardah Exclusive Matte Lip Cream adalah salah satu produk lipstik yang racikan formula nya konsisten walaupun shade-nya beda-beda (tipis). Gue mau ngejabarin dan ngasih unjuk fotonya langsung soal warna terbaru(?) yang dirilis Wardah. Personally, gue suka semua warnanya, karena ya balik lagi, warnanya aman-aman banget buat semua umur dan kalangan. Tapi pas gue coba, gue suka sama warna no. 16 Heart Beet dengan warna merah Fanta. Maaf ya referensi warna gue jadul, Fanta lah dibawa-bawa. Kalo no 18 yaudah lah ya mirip no 13 yang emang gue suka banget, dan buat nomor 17 juga warnanya standar nude lipstick yang masih bisa masuk ke kulit sawo matang.


16 Heart Beet

17 Rosy Cheek

18 Saturdate Night

Posting-an kali ini kayaknya nggak usah panjang-panjang karena gue cuma mau ngasih liat shade terbaru mereka. Plus swatch di bibir dengan muka bagian dagu yang udah nggak jerawatan. Yaay!
Buat Wardah, please please please, kalian pasti bisa ngerilis warna yang lebih bervariasi. Gue nggak benci sih, cuma kalo warnanya aman terus, mirip-mirip dan nggak ada variasi lagi, mungkin aja kan orang-orang bakal beralih ke brand lain buat ngedapetin warna yang lebih bold, karena bosen sama warna yang gitu-gitu aja?

Oiya, terima kasih banget buat semuanya yang udah berkunjung ke blog gue, baik yang pertama kali ataupun yang udah rutin. Gue terharu banget pas traffic posting-an Wardah Exclusive Matte Lip Cream no. 13, 14, dan 15 (click here) gue diklik dan dibaca ribuan kali, dan sampe tulisan ini dibuat, viewers artikel Wardah nude lipstick gue udah hampir 10 ribu. Well, nilai segitu berarti banget dan terhitung gede di blog gue yang biasanya nggak sampe 2 ribu viewers per artikelnya. That's why i thank a lot to you guys :)