Sabtu, 09 September 2017

REVIEW: THE ORDINARY ALPHA LIPOIC ACID 5% + PRODUCTS GUIDE

Note: If you guys checking my blog via mobile, fotonya keliatan agak pecah. So, you better click the photos for the better quality.





Heyya!

Jadi kali ini gue pengen nge-review produk yang udah gue beli dari 1 bulan lalu. It's The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5%. Sejak gue post di Instastories, banyak yang nanyain sebenernya apa sih fungsi dari si Alpha Lipoic Acid 5% ini, dan seberapa ngefek di kulit gue. Karena sejak muncul, brand The Ordinary ini digembar gemborin sebagai skin care yang affordable, berkonsep minimalis, tapi punya kualitas yang bagus banget.

Gue pernah baca di salah satu media yang ngewawancarain founder Deciem, induk perusahaan dari The Ordinary, Brandon Truaxe. Dia bilang kalo awalnya dia sebel banget ngeliat skin care yang dijual di pasaran terlalu mahal, padahal kandungannya juga nggak seberapa aktif, dan malah nambahin hal yang unnecessary, kayak fragrance (yang justru nggak bagus buat kulit), atau packaging yang fancy. Makanya semua produk Deciem kemasannya simpel-simpel banget, nggak banyak cingcong, tapi kandungannya bener-bener diutamain. Rather than named after the product like "anti aging" or "brightener", The Ordinary langsung ngelabelin semua produknya sesuai dengan kandungannya, kayak The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini.




Dari sekian banyak produk dari The Ordinary, why i choose Alpha Lipoic Acid 5%? Well, tadinya gue nggak begitu tertarik sama rangkaian skin care mereka, karena selain range-nya banyak banget, gue bingung sama nama-nama kandungan yang tercantum di tiap botolnya, kimia banget dan gue nggak yakin apa maksud dan gunanya buat kulit. Paling banter yang gue tau cuma Salicylic Acid, tapi karena gue udah punya obat jerawat jadi nggak gue telusuri lebih lanjut. Gue justru tertarik sama foundation-nya yang di-review banyak orang, dan katanya bagus banget. Dari sisi harga super murah tapi bisa ngedapetin hasil yang full coverage. Nah, pas gue lagi nyari-nyari info soal foundation-nya, gue nonton review salah satu beauty guru di YouTube, Wayne Goss, di video yang ngebahas soal produk-produknya The Ordinary. Di situ dia mention beberapa produk The Ordinary kesukaan dia, dan gue langsung tertarik nyoba begitu dia nyebut Alpha Lipoic Acid di urutan pertama dan produk yang paling dia suka di antara semuanya, plus penjelasan fungsinya yang gampang dimengerti buat orang awam. Dari situ gue langsung nyari tau soal si Alpha Lipoic Acid ini lebih lanjut di website The Ordinary.

Mengutip dari website-nya, The Ordinary Alpha Lipoic Acid ini adalah antioksidan aktif yang bekerja as an exfoliator buat memperbaharui kondisi kulit, mulai dari tekstur, kerutan, sampe tone warnanya. Formulanya nggak mengandung air, minyak, silikon, dan juga alkohol. Mereka ngeklaim kalo kandungan antioksidannya 40 ribu% lebih kuat dari vitamin C dan E, and give us a glow overnight cuma dalam satu kali pemakaian. So it's pretty potent, makanya menurut mereka orang-orang yang punya kulit sensitif nggak dianjurin buat pake Alpha Lipoic Acid 5% ini.






Nah, berhubung kondisi kulit gue juga lagi ancur banget pasca jerawatan parah terutama bekas-bekasnya yang susah banget diilangin, akhirnya gue beraniin diri buat nyoba. Menurut gue kemasannya juara banget, pake UV Protecting bottle dengan pipet buat ngambil isinya. Jadi selain higienis, kita bisa dapetin takaran yang pas per tetesnya. Karena kandungannya keras dan aktif banget, Alpha Lipoic Acid cuma boleh dipake maksimal 3 kali dalam seminggu, dengan takaran 2-3 tetes per pemakaian. Begitu dipake ke muka, rasanya kayak ada sensasi hangat-panas gitu, kayak pake minyak gosok. Awalnya gue kaget dan ngira kalo muka gue jadi sensitif gara-gara obat dokter, makanya langsung kayak kebakar gitu. Tapi ternyata pas gue browsing lagi, rasa panas yang gue rasain wajar dan ini tanda kalo kandungannya lagi bekerja di kulit kita. Karena gue ngerasa kayaknya kedikitan, pernah tuh pas hari ketiga gue coba-coba naikin dosisnya jadi 4-5 tetes, dan bener aja muka gue langsung jadi perih banget kayak kebakaran. Kapok banget deh, tapi gue akalin dengan ngegunain Alpha Lipoic Acid ini selang 2 hari. Jadi 2 hari pake, 2 hari istirahat, begitu seterusnya. Oiya, The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini juga cuma boleh dipake malem sebelum tidur karena kandungannya sensitif banget sama matahari. Abis pake ini, pagi harinya juga diwajibin buat pake sunblock. Gue lampirin progress pemakaian The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% selama 1 bulan di muka gue.






Tapi sayang klaim glow overnight mereka kayaknya nggak kebukti di kulit gue. Di hari pertama gue nggak ngerasain hasil apa-apa, kulit gue nggak lebih cerah dan juga nggak lebih halus. Tapi begitu masuk di hari kelima, gue mulai ngerasain perubahan dari tekstur dan tone kulit gue. So far setelah sebulan gue pake, yang paling keliatan adalah bekas jerawat gue yang tadinya cokelat tua sekarang udah mulai memudar. Kalo untuk halusnya gue cuma rasain di pagi hari waktu megang kulit gue pas wudhu subuh, abis itu kulit gue ya kayak biasa lagi, masih beruntusan tak berkesudahan.

But overall, produk ini cukup memuaskan gue, terutama noda-noda jerawat gue yang sekarang udah mulai ilang walaupun kalo dari segi tekstur dan cerah secara total sih belum keliatan banget. The Ordinary Alpha Lipoic Acid 5% ini juga menurut gue best buy skincare sih, kebayang nggak tuh berapa lama produk ini bisa awet? Ukurannya 30ml, pakenya seiprit-iprit, nggak tiap hari pula, dan harganya juga cuma Rp156 ribu per botol. Gue sih girang punya skincare macem begini, murah tapi efektif banget. Tapi karena kondisi kulit tiap orang berbeda-beda, gue saranin buat riset dulu di website mereka buat nemuin produk yang cocok, atau bisa juga liat rangkuman regimen-nya di sini. 

Buat yang nyari produknya, gue kemarin beli di House of Makeup dan harganya so far lebih murah dari olshop lain. Mereka juga ngebuka PO buat produk The Ordinary yang lain. Kalo PO, Alpha Lipoic Acid-nya jadi Rp 151 ribu, belum termasuk ongkir yang dipukul rata Rp 15 ribu. Gue ikutan PO foundation-nya dan Salicylic Acid 2% dari Juli lalu dengan estimasi 4 minggu udah sampe. Tapi sayangnya sampe sekarang dua produk itu belom sampe karena kena red line di bea cukai, padahal udah nggak sabar pengen nyoba. Hiks.








Jumat, 18 Agustus 2017

REVIEW: WARDAH EXCLUSIVE MATTE LIP CREAM NO 16 17 DAN 18

Note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant, jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.





Hey fellas!

Setelah sebelumnya gue nge-review Wardah Exclusive Matte Lip Cream no. 13, 14, dan 15 (click here), kali ini gue mau ngebahas soal 3 warna baru mereka yang rilis lagi sekitar sebulan lalu, yaitu Wardah Exclusive Matte Lip Cream no 16-Heart Beet, 17-Rosy Cheek, dan 18-Saturdate Night. Sebenernya 3 warna ini udah sempet nggak sengaja gue intip pas ngecek di website BPOM buat bahan tulisan blog sebelumnya. Awal ngeliat nama-namanya, gue sempet ngira kalo mereka bakal ngerilis warna yang bold dan nggak biasa. Tapi ternyata pas dapet kiriman lagi dari Wardah ke kantor, gue NGAKAK banget! Ah c'mon Wardah, warnanya begini lagi nih? Bahkan menurut gue, nomor 18 mirip banget sama no 13 Fruit Punch. It's like exactly the same! Cuma beda warna kardus.







Sama kayak di posting-an sebelumnya, di sini gue nggak mau ngebahas tekstur karena menurut gue Wardah Exclusive Matte Lip Cream adalah salah satu produk lipstik yang racikan formula nya konsisten walaupun shade-nya beda-beda (tipis). Gue mau ngejabarin dan ngasih unjuk fotonya langsung soal warna terbaru(?) yang dirilis Wardah. Personally, gue suka semua warnanya, karena ya balik lagi, warnanya aman-aman banget buat semua umur dan kalangan. Tapi pas gue coba, gue suka sama warna no. 16 Heart Beet dengan warna merah Fanta. Maaf ya referensi warna gue jadul, Fanta lah dibawa-bawa. Kalo no 18 yaudah lah ya mirip no 13 yang emang gue suka banget, dan buat nomor 17 juga warnanya standar nude lipstick yang masih bisa masuk ke kulit sawo matang.


16 Heart Beet

17 Rosy Cheek

18 Saturdate Night

Posting-an kali ini kayaknya nggak usah panjang-panjang karena gue cuma mau ngasih liat shade terbaru mereka. Plus swatch di bibir dengan muka bagian dagu yang udah nggak jerawatan. Yaay!
Buat Wardah, please please please, kalian pasti bisa ngerilis warna yang lebih bervariasi. Gue nggak benci sih, cuma kalo warnanya aman terus, mirip-mirip dan nggak ada variasi lagi, mungkin aja kan orang-orang bakal beralih ke brand lain buat ngedapetin warna yang lebih bold, karena bosen sama warna yang gitu-gitu aja?

Oiya, terima kasih banget buat semuanya yang udah berkunjung ke blog gue, baik yang pertama kali ataupun yang udah rutin. Gue terharu banget pas traffic posting-an Wardah Exclusive Matte Lip Cream no. 13, 14, dan 15 (click here) gue diklik dan dibaca ribuan kali, dan sampe tulisan ini dibuat, viewers artikel Wardah nude lipstick gue udah hampir 10 ribu. Well, nilai segitu berarti banget dan terhitung gede di blog gue yang biasanya nggak sampe 2 ribu viewers per artikelnya. That's why i thank a lot to you guys :)

Rabu, 16 Agustus 2017

REVIEW: 15 SHADES L'OREAL ROGUE MAGIQUE LIPSTICK + SWATCH



Heyya,

Di posting-an kali ini gue mau ngebahas salah satu lipstik yang booming banget dibahas sama beauty blogger dan influencer beberapa bulan belakangan ini. It's L'oreal Rogue Magique Lipstick.

Pas pertama kali L'oreal Rogue Magique Lipstick muncul, gue nggak heran kalo lipstik ini akhirnya jadi segitu hits-nya di kalangan beauty blogger. Soalnya buat gue pribadi, L'oreal emang punya kualitas dan tekstur lipstik yang oke dan nyaman. Salah satu seri lipstik yang gue pernah coba adalah seri L'oreal Color Riche. It was good, tapi sayangnya waktu itu gue masih tergila-gila sama matte liquid lipstick (yaa, sampe sekarang juga sih), jadi gue nggak begitu napsu sama lipstik biasa yang nggak transferproof.




Waktu L'oreal Rogue Magique Lipstick ini dikirimin ke kantor, gue gatel banget pengen buru-buru coba dan pinjem untuk review di blog. Kebetulan kantor gue dapet 15 warna lengkap yang dijual di Indonesia, sedangkan kalo di negara Asia lain kayak Singapore atau Filipina ternyata ngerilis 20 warna. Tapi kelima belas warna yang ada sekarang juga kayaknya cukup ngewakilin berbagai tone yang sering dipake sama cewek-cewek Indonesia, mulai dari yang nude, bright, sampe yang bold. Ada Mont Blanc, Beige Reveur, Divine Mocha, Evening Sun Seine, Peach Perfect, Dazzling Crush, Mauve Petal, La Vie En Coral, Tropical Sorbet, Cafe De Flore, Maroon Opera, Miss Chocolate, Purple Comtesse, The Fort, dan Vin Exquis.






For the packaging, kayaknya udah jadi ciri khas dan standar lipstik L'oreal buat bikin kemasan yang "anti insecure" dengan lock shape yang lebih dalem dari lipstik-lipstik kebanyakan. Ada sensasi "klik" yang ngegigit pas ditutup yang bikin kita ngerasa yakin kalo kemasannya nggak akan kebuka-buka walaupun ditaro sembarangan di dalem tas. Warna tutupnya juga metalick pink, yang pasti nggak akan susah dicari di tengah tas perempuan yang gelap dan dalam... dan berantakan. Gue agak merasa relate dengan produk ini. Haha.

Ki-Ka Bawah: Mont Blanc, Beige Reveur, Divine Mocha, Evening Sun Seine, Peach Perfect, Dazzling Crush, Mauve Petal.
Ki-Ka Atas: La Vie En Coral, Tropical Sorbet, Cafe De Flore, Maroon Opera, Miss Chocolate, Purple Comtesse, The Fort, Vin Exquis. Btw, ini bukan tangan gue hahaha, nggak usah heran kenapa putih.

Masuk ke tekstur lipstiknya, menurut gue lipstik ini cocok buat kita yang pengen punya lipstik matte, nggak susah dihapus, tetep ngelembapin bibir, ringan kayak nggak pake, tapi bisa nge-cover warna bibir yang kadang item atau nggak rata, even dari lipstik yang warnanya terang. And yes, it works like magic. Pas gue nyobain semua warna, kebutuhan yang gue sebutin di atas tadi bener-bener terpenuhi sama L'oreal Rogue Magique Lipstick ini. Gue emang sempet skeptis sama yang warna-warna terang dan nude karena gue pikir nggak bakal bisa sebagus itu buat nutup bibir item dan nggak akan matching di kulit gue yang gelap ini. Tapi anehnya pas gue coba, semua warna nude-nya nggak ada yang bikin gue keliatan pucet, warna bright-nya nggak ada yang bikin gue keliatan norak, dan warna bold-nya juga cakep-cakep aja, walaupun emang nggak semua warna gue suka. Matte-nya juga bukan dead matte yang bikin garis bibir tegas banget, tapi lebih ke semi matte yang moisture, tapi ya nggak basah-basah banget, if you know what i mean.

Kalo ketahanannya sih menurut gue nggak bisa dibandingin sama liquid lipstick yang transferproof ya. Lipstik ini tetep ninggalin noda, dan pudar kalo dibawa makan dan minum. Beberapa warna yang terang dan nude juga butuh 2-3 kali swipe sampe bener-bener bisa nutupin area bibir yang item. Tapi beberapa warna L'oreal Rogue Magique Lipstick terutama yang bold selalu nge-stain di bibir, walaupun nggak setebel stain lipstik jagoan gue, Elizabeth Helen.

Yang bikin gue betah adalah lipstik ini bener-bener nyaman, ringan, dan rasanya moist banget. Buat gue pribadi, formulanya mirip kayak MAC Matte Lipstick, cuma masih lebih matte MAC. Lumayan kan? Dengan harga Rp129.000, udah bisa dapet lipstik kualitas 11-12 mirip MAC yang harganya hampir Rp300 ribu. Dari kelimabelas warna yang ada, favorit gue jatuh ke warna Divine Mocha dan The Fort, ya baik lagi karena gue lebih suka lipstik yang bold.


Divine Mocha

Overall, lipstik ini recommended buat dipake sehari-hari, atapun buat pelarian kalo lagi capek banget pake matte liquid lipstick yang suka bikin bibir kering. Tapi sih biasanya yang jadi pelarian suka tiba-tiba bikin suka beneran dan ngelupain yang lama kan?

Eh, gue lagi bahas lipstik lho, mohon maaf kalo ada yang tersindir ke konteks lain. Hehe.


Senin, 31 Juli 2017

MY TOP 5 DRUGSTORE MASCARA UNDER IDR 200K (SO FAR) + TIPS!




Heyya!

Kali ini gue mau ngebahas soal drugstore mascara yang jadi favorit gue selama ini. Ada yang udah lumayan lama gue pake, ada juga yang baru beberapa bulan, bahkan hari, and i'm in love with it instantly.


Dari dulu, sebenernya gue paling bodo amat sama keberadaan bulu mata. Gue bahkan lebih nggak bisa "tampil dengan damai" kalo nggak pake eyeliner, malah lebih milih nggak pake bedak atau lipstik ketimbang harus ke luar rumah tanpa eyeliner. Tapi udah hampir setahun, entah kenapa gue mulai capek dan mencoba berdamai sama "ketakutan" gue atas penggunaan eyeliner dan beralih ke alat makeup lain.


Nah, supaya mata gue tetep keliatan proper dan nggak kayak abis bangun tidur melulu, gue mulai pake maskara yang selama ini jadi tools kesekian, atau malah sama sekali nggak gue pake buat kegiatan sehari-hari. But now, i'm totally crazy about it! Kayak ketagihan banget beli-beli maskara, sekaligus nyari yang paling oke dan pas buat ngangkat bulu mata seharian. Di posting-an kali ini, gue mau share beberapa maskara yang menurut gue recommended buat dicoba. Oiya, semua maskara di list gue ini drugstore dan under Rp200 ribu, mungkin bisa jadi referensi buat yang nyari dupe dari high end mascara dengan kualitas yang mirip-mirip, or even better!








1. MAYBELLINE THE HYPER CURL VOLUM' EXPRESS WATERPROOF | Rp80.500




One of the best yet affordable mascara! Maskara Maybelline The Hyper Curl Volum' Express Waterproof emang bukan produk baru, bahkan sering banget gue liat dari dulu dan nggak pernah bikin gue tertarik. Gue mulai penasaran sama produk ini pas nontonin video makeup-nya Sarah Ayu zaman-zamannya dia belum seterkenal sekarang. Emang yee beauty vlogger jadi racun buat yang nggak kuat-kuat iman kayak gue, gara-gara di tiap tutorial dia selalu pake ini, gue jadi tertarik buat beli dan nyobain langsung. Apalagi harganya juga nggak ratus-ratus kayak maskara Maybelline yang lain, bikin gue nggak sabar buat beli. Kebetulan gue beli ini hasil hunting +1000 dapet 2 di Guardian, jadi satunya sekitar Rp40ribuan, dan belinya susah minta ampun karena selalu sold out pas promosi.

Dia punya aplikator sikat agak melengkung yang bikin kita gampang ngegunainnya. Jadi pas gue pake di bulu mata atas, gue lebih suka pake sisi cekungnya dulu sampe tebel dan bervolume, baru ditambahin pake sisi cembungnya buat manjangin dan ngilangin clumpy, plus nge-swipe bulu mata bawah. Menurut gue hasilnya lumayan, walaupun emang harus berkali-kali swipe buat ngedapetin hasil yang tebel dan rentan banget clumpy. Maskara ini gue rekomendasiin buat penggunaan sehari-hari dan buat yang baru banget belajar pake maskara. Tapi buat yang emang suka tampilan bulu mata agak clumpy, this one also fits for you.


BEFORE- AFTER


Pros: Manjangin (dikit), nebelin, lentikin.
Cons: Agak clumpy kalo dipakenya tebel-tebel, dan hasil panjangnya juga biasa aja.


2. MAYBELLINE VOLUM' EXPRESS THE FALSIES PUSH UP DRAMA  | Rp129.000



Sesuai sama namanya, Maybelline Volum' Express The Falsies Push Up Drama emang ngasih hasil dramatis ke bulu mata kita. Nggak cuma lentik dan tebel, maskara ini emang bener-bener bikin kita keliatan kayak pake bulu mata palsu. Aplikatornya punya bentuk sikat plastik agak lebar, jadi daya ngangkatnya juga juara banget, bikin lengkungan lentik bulu mata tahan lebih dari 12 jam, ngasih efek panjang dan tebel. Karena gue sampe sekarang nggak tau gimana caranya pake bulu mata palsu, maskara ini emang nolong banget sih. Tapi ngebersihinnya juga agak detail, harus agak berkali-kali ngegunain remover biar semua maskaranya bener-bener copot dari bulu mata.

BEFORE- AFTER


Pros: Manjangin, nebelin, lentikin, bikin keliatan lebat, ngasih volume lebih ke bulu mata, waterproof.
Cons: Almost none, tapi pas ngebersihin harus bener-bener detail.

3. ORIFLAME THE ONE 5-IN-1 WONDERLASH MASCARA WATERPROOF | Rp 129.000


Maap udah keapus logonya~ hehe

Thanks to my brother for this one. Gue nggak akan tau kalo Oriflame punya maskara sebagus ini kalo bukan karena dikadoin seperangkat alat makeup sama abang gue pas birthday tahun lalu. Yang menarik dari Oriflame The One 5-In-1 Wonderlash Mascara ini adalah aplikatornya yang nggak berbentuk sikat, melainkan dua sisi sisir panjang dan pendek yang runcing-runcing. Maskara ini pas banget buat yang pengen bulu matanya nggak keliatan nempel satu sama lain, soalnya sisir runcing ini punya fungsi manjangin dan misahin bulu mata, walaupun nggak satu persatu. Kalo gue sukanya pake sisi pendeknya dulu buat nebelin, abis itu baru gue swipe pake bagian yang panjang supaya bulu mata gue yang tadinya dempet jadi misah. Oriflame The One 5-In-1 Wonderlash Mascara ini punya dua tipe, yang waterproof sama yang nggak. Jadi perhatiin baik-baik labelnya supaya pas mesen nggak salah beli.

BEFORE- AFTER


Pros: Manjangin, nebelin, misahin bulu mata jadi nggak clumpy.
Cons: Susah didapet. Kalo beli harus mesen dulu di agen Oriflame.

4. QL WATERPROOF AND CURLING MASCARA | Rp36.000



Maskara QL jadi satu-satunya merk lokal yang masuk ke list gue ini. Pas pertama kali liat gue emang agak underestimate sih sama produknya. Harganya cuma 30ribuan, tutupnya gengges dengan taburan berlian ala-ala plus logo QL yang dijadiin pattern, so sorry about my words, tapi maskara ini emang sama sekali nggak napsuin buat dibeli. Tapi kalo nggak salah, sekarang mereka udah ganti packaging jadi lebih simple dan kekinian. Tapi gue nggak tau apakah ganti packaging berpengaruh juga sama formula kayak produk kosmetik biasanya.

Waktu itu gue iseng keliling toko Dan+Dan, dan akhirnya beli maskara ini. Gue langsung kaget sama hasilnya begitu nyobain langsung. This mascara is underrated, padahal hasilnya bagus parah! Dia punya formula yang bikin bulu mata jadi tebel dan lebih panjang (i don't know if it's fiber or what), tapi sayangnya klaim waterproof cuma tulisan doang, karena kalo kena air maskara ini jadi rontok serontok-rontoknya. Tapi bukan bleber yang bikin blepotan gitu, tapi lebih kayak butir-butiran yang ngelupas dari bulu mata. Buat maskara lokal murah meriah sih, QL bisa dibilang juara!

BEFORE- AFTER


Pros: Nebelin, lentikin, manjangin, hasil akhirnya even better than Maybelline The Hyper Curl Volum' Express.
Cons: Nggak waterproof walaupun bungkusnya bilang begitu.

5. L'OREAL VOLUMINOUS LASH PARADISE | Rp195.000 




Jujur aja, gue tertarik beli ini karena kabarnya maskara ini dupe terdekat dari Too Faced Better Than Sex Mascara yang harganya 2 kali lipat. Gue sempet ragu buat beli, karena pas beli maskara Maybelline yang Rp129 ribu aja gue mikir berkali-kali, apalagi spending money buat maskara yang gue belum tau gimana hasilnya. Tapi setelah gue liat-liat review dari beauty blogger luar yang udah pernah nyoba, akhirnya gue beli dengan ngebatin semoga hasilnya beneran sebagus Too Faced yang gue taksir.

Pas nyoba, gue girang banget! Hasilnya beneran mirip sama Too Faced, manjangin, dan nebelin walaupun nggak setebel Maybelline Volum' Express The Falsies Push Up Drama. Aplikatornya juga unik, karena dia agak curvy dengan ujung sikat yang agak ngebulet, jadi super gampang kalo mau ngejangkau bulu mata bagian dalem, dan nebelin bulu mata bawah. Even it's a bit clumpy, tapi masih wajar banget kok, and i like it soooooo much! Sayangnya produk ini belum masuk ke drugstore Indonesia, kemaren gue beli di Beautyhaulindo.net, itupun nunggu agak lama karena sempet sold out.


BEFORE- AFTER

Pros: Nebelin, manjangin, lentikin, plus gampang ngejangkau bulu mata dalem, the real dupe of Too Faced Better Than Sex.
Cons: Harganya hampir 200 ribu, dan belum masuk Indonesia.


Oke, itu tadi 5 maskara andalan gue so far. Buat tambahan, gue mau ngasih tau gimana caranya buat ngedapetin hasil maksimal dari maskara yang kita pake, mulai dari bikin kelentikan bulu mata awet, lebih bervolume, dan juga hacks yang pernah gue coba.

1. Selalu jepit bulu mata tiap kali mau pake maskara. Jepit mulai dari pangkal, lalu ke tengah sambil agak dilengkung ke arah kelopak mata.

2. Supaya lebih gampang lentik dan tahan lama, celupin dulu penjepit bulu mata di air panas, atau hangatin pake hair dryer sebelum  ngejepit bulu mata.

3. Kalo pengen dapetin bulu mata yang lebih tebel, kita bisa pake 1 coat maskara lalu ditimpa sama taburan bedak bayi dengan spoolie. Abis itu timpa lagi dengan maskara sampe warna bedaknya nggak keliatan.

4. Pas lagi pake maskara, sering banget bagian sikat atau batang aplikatornya kena ke muka kita dan ngasih noda coreng hitam pekat. Jangan langsung diapus kalo nggak pengen cemong, tunggu sampe noda maskaranya bener-bener kering, lalu sikat pake spoolie yang bersih. Noda maskara yang kering bisa lebih gampang diapus tanpa ninggalin noda cemong.

5. Buat ngedapetin hasil yang lebih tebel, kita bisa nge-swipe secara horizontal (digoyangin ke kanan-kiri), dan kalo mau lebih gampang ngeratain maskara sampe ke ujung, kita bisa pake maskara dengan cara berkedip.

Selamat nyobaa!



via GIPHY




Senin, 24 Juli 2017

REVIEW: MAKE OVER SUMMER PACKAGE 5 MINUTES TO GO - PARTY RUSH OUT





Heyya!


Kali ini gue mau nge-review salah satu paket keluaran baru dari brand Make Over yang di-launch awal bulan puasa kemarin, Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go. Sebenernya paket ini dirilis dalam 3 varian, yaitu Ain't Got No Time, Hassle Be Gone, dan satu lagi varian Party Rush Out yang akan gue review di sini.




Sempet kaget sih ngeliat packaging-nya, soalnya selama ini Make Over identik sama packaging berwarna hitam ala premium makeup pada umumnya (MAC, Makeup For Ever, etc), tapi packaging kali ini keliatan lebih fun, fresh, dengan warna-warna khas summer, tapi tetep elegan dan nggak norak. Yang bikin gue makin tertarik dan penasaran adalah di luar kotaknya tertulis "5 Minutes To Go" sebagai 'janji' paket ini. Cuma dengan  Rp189 ribu, katanya bisa bikin kita cantik tanpa banyak cingcong hanya dalam waktu 5 menit.

Begitu dibuka, Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go berisi 2 produk yang sama sekali belum gue punya (HAHAHAHA, Alhamdulillah!), Make Over Definition Brow Kit dan Make Over Intense Matte Lip Cream. Kedua produk ini juga belum lama kok munculnya, kayaknya belum ada setahun ya CMIIW.




Just like the other eyebrow kit, Make Over Definition Brow Kit ini terdiri dari 3 produk dalam 1 palette, 1 brow powder cokelat muda, 1 brow powder cokelat tua, dan satu lagi cream highlighter. Make Over juga ngasih dua aplikator, brow brush dan juga mini spoolie brush alias sikat alis. Dari 4 eyebrow kit yang gue pernah pake, kayaknya eyebrow kit ini yang aplikatornya enak dan berguna dua-duanya. Pertama kali punya eyebrow kit dari Wet & Wild dapet aplikatornya brush sama pinset yang nggak gue pake sama sekali. Trus kedua produk eyebrow dari QL cuma ada brush doang nggak ada spoolie-nya. Ketiga, Maybelline cuma ada brush dua sisi yang ujung-ujungnya nggak kepake karena kekecilan, terakhir ya si Make Over ini. Tapi mungkin brush-nya menurut gue agak gendut buat aplikator alis, mungkin karena produknya bubuk ya, jadi mereka nggak nyediain brush pipih yang biasa dipake buat bentuk alis.

Karena gue biasa pake produk yang teksturnya pomade, pake Make Over Definition Brow Kit ini agak susah. Soalnya dia nggak langsung nempel, nggak terlalu opaque juga, jadi emang harus ekstra sabar buat ngedapetin warna dan ketebalan alis yang kita pengen. Gue kesusahan buat nutupin alis gue yang botak di tengah, karena powder ini suka cepet banget ilang begitu disikat sama spoolie. Tapi bukan berarti produk ini jelek, cuma kalo buat pribadi agak tricky aja pakenya.

Jump to the lipstick, paket Party Rush Out ini punya varian lipstik yang paling bold di antara yang lain. Kalo dua paket lain berisi lipcream no 4 Vanity dan no 8 Libertine yang warnanya nude dan kalem-kalem, di seri ini kita bakal ngedapetin Intense Matte Lip Cream no 5 Impulse, which is the party red!! Sebenernya ini bukan yang pertama kali gue coba lipcream-nya. Bahkan menurut gue pribadi, Make Over Intense Matte Lip Cream ini adalah lipcream lokal nomer satu dari segi kualitas, tekstur, warna, dan kenyamanan, walaupun dia emang nggak transferproof ya. Tapi kalo dibanding lipstik lokal lain, i must say this one is really good! Buat yang bibirnya agak kering menurut gue masih aman kok ngegunain ini. Aplikatornya juga nyaman, mungkin karena tutupnya bentuk segi empat kali ya, jadi lebih enak digenggam di sudutnya.




Buat nguji klaim 5 menit cakep dari Make Over ini, gue beneran ngitung kok seberapa lama gue bisa dandan dengan kedua produk ini. Dengan kecepatan biasa dan nggak diburu-buruin, ternyata butuh waktu sekitar 3 menit 64 detik buat ngalis dan gincuan. Yang bikin lama ya emang si alisnya ini, karena agak kurang tebel, jadi gue harus berkali-kali ngapliaksiin buat dapetin shade alis yang gue pengen. Ini hasilnyaa~



  
Bener-bener nggak makeup-an, inipun belum mandi~

 
After ngalis dan gincuan. Abaikan Bokap yang lagi asyik nonton TV


Overall, menurut gue produk ini bagus buat kita yang emang pengen makeup instan. As you can see, alis gue keliatan sedikit lebih tebal walaupun nggak keliatan rapi layaknya pake pomade. Menurut gue eyebrow kit ini cocok buat yang suka tampilan alis natural dan nggak aneh-aneh. Walaupun nggak tercermin di foto muka gue yang sama aja kucelnya (hehe), menurut gue Make Over Summer Package Special Edition 5 Minutes To Go emang beneran bisa bikin kita lebih seger dan pede dalam waktu singkat. Guepun semenjak jerawatan parah udah jarang makeup-an ke kantor, cuma kalo liputan, ketemu klien atau meeting aja. Tapi alis dan lipstik merah emang bener-bener ngasih"nyawa" buat muka, even nggak pake bedak.








Senin, 12 Juni 2017

REVIEW: 10 DAYS SKIN JOURNEY WITH MERACLE COLLAGEN & GLUTATHIONE





Hey fellas!
Kali ini gue mau nge-review food supplement untuk kulit yang udah gue coba selama 10 hari ini. Tanggal 1 Juni kemarin gue dihubungin sama tim My Fun Share buat nyoba salah satu produk terbarunya, Meracle Collagen and Glutathione. Tapi sebelumnya gue mau cerita kenapa gue mau terima tawaran ini...


Udah beberapa bulan ini gue memulai hidup sehat. Mulai ngurangin porsi makan, sarapan sehat dengan tuna sandwich, dan suka olahraga lari. Gue bareng temen kantor sering ngerencanain buat lari sekitar 3K di Senayan sehabis pulang kantor. Peralatan udah lengkap, sepatu, sauna suit, dan jadwal lari pun udah dirancang sedemikian rupa biar nggak males-malesan. Balik kantor, langsung cus pergi lari. Abis lari biasanya kita istirahat sebentar dan lanjut ganjel perut pake Taichan. Hehe..

Nggak lama setelah gaya hidup sehat itu, gue ngerasa kulit gue mulai tumbuh jerawat. Gue kira ini cuma pengaruh mau menstruasi, atau pengaruh dari si tuna sandwich yang gue makan setiap hari. Gue putusin buat stop makan itu dan tetep lari kayak biasa, tapi jerawat gue makin tumbuh subur dan tambah banyak, sampe ke badan-badan. Jerawat guepun makin PARAH! Yep,, separah itu sampe gue pake capslock. Seumur-umur, gue belum pernah jerawatan satu muka dan bertubi-tubi begini. Kulit gue emang berminyak dan acne-prone, tapi kalopun jerawatan tumbuhnya nggak keroyokan dan cuma di sekitar dahi dan dagu. Ngejalanin hidup sehat malah jerawatan? Nah, masalahnya gue ngejalanin gaya hidup sehat yang salah, dan malah jadi bumerang buat kulit gue sendiri.

Ini foto kondisi normal muka gue, jauh sebelum bermasalah...





The acne attack scares me a lot. Temen-temen gue mulai nanya muka gue kenapa, guepun nggak tau alesannya. Selama itupun gue tutupin pake foundation tebel buat nyamarin jerawat karena malu. Guepun mulai evaluasi semua skin care dan kosmetik apa yang gue pake sampe bikin jerawatan begini. Selama 2 bulan gue ke kantor tanpa makeup, cuma sunblock dan bedak Marcks tipis yang bisa langsung luntur begitu kena wudhu.

Tapi akhirnya gue inget kalo gue punya kebiasaan jelek yang justru bikin parah kulit berjerawat. Gue jarang ngebersihin makeup sebelum gue start lari, dan nggak pernah nge-wipe muka pake handuk setelah gue selesai lari. I let it dry by itself, padahal sebenernya keringet yang keluar dari badan bakal jadi racun di badan kita kalo nggak buru-buru diseka dan terserap kembali. Makanya badan gue juga jadi jerawatan karena lembap dan nggak bersih. Yikes...

Ini foto muka gue awal-awal mulai jerawatan.. Beda jauh kan?



kulit kering dan kelupas karena obat dokter yang keras banget

Karena nggak sembuh-sembuh, akhirnya gue putusin buat ke dokter kulit. Dokter pun bilang kalo ini karena kosmetik yang nyumbat pori-pori. Akhirnya gue dikasih topical solution dan krim malem racikan dokter yang harus dipake sampe abis. Tapi baru 2 minggu gue pake, jerawat gue malah tumbuh makin banyak, dan yang lebih parah... kulit di pinggir hidung dan bibir gue jadi kering dan mengelupas. GOD!!! Selain perih, kulit-kulit ini malah bikin penampilan gue makin serem. Gue makin insecure, sedih tiap liat kaca, kulit gue yang tadinya mulus-mulus aja jadi penuh jerawat begini. Sampe akhirnya tanggal 1 Juni kemarin, gue ditawarin buat nyoba Meracle Collagen & Glutathione dari My Fun Share.




Sebelumnya, Didi, tim dari My Fun Share yang juga gue kenal baik ngasih info kalo ini adalah produk anti aging, dan diminta untuk update progress-nya dengan ngirim foto muka close up dan tanpa makeup. Gue sempet nolak, karena dokter kulit gue kemarin bilang gue nggak bisa pake produk apapun (gue sempet ngira ini produk krim muka), dan yang paling utama... gue malu share muka gue yang penuh jerawat ini. Gue mengiyakan dengan rencana kalo yang pake produk ini adalah nyokap gue.

Tapi begitu produknya dateng, gue langsung berubah pikiran. Satu kotak berisi 20 sachet untuk diminum, bukan dioles. Hahaha! Dan gue perhatiin baik-baik kandungan yang tertulis di kotak dan brosurnya. Meracle Collagen & Glutathione ngeklaim kalo mereka terbuat dari kandungan alami yang aman buat dikonsumsi. Here are some active ingredients inside:

Collagen:
Kandungan collagen yang ada di Meracle Collagen & Glutathione berasal dari kolagen ikan. Kandungan ini diklaim bis ngejaga elastisitas kulit dan mencegah keriput.


L- Glutathione:
Nah, gue baru tau kalo Glutathione berfungsi sebagai detoks di kulit dan mencerahkan. Mungkin ini yang berpengaruh banget di kulit gue ya.

Pomegranate:
Buah pome & delima yang terkandung di dalam Meracle Collagen & Glutathione ngebantu meregenerasi sel-sel kulit mati.

Buah Bit: 
Gue jadi inget om gue yang pernah kena Psoriasis, beliau dulu minum jus bit segar karena emang penuh sama vitamin dan anti oksidan yang ngejaga kesehatan kulit dan juga mencegah jerawat.

Vitamin C & E:
Terakhir, suplemen ini diperkaya sama vitamin C dan E yang bisa ngelindungin kulit dari radikal bebas yang bikin kulit kering dan kusam.  


Gue rutin minum Meracle Collagen & Glutathione 2 kali sehari, sehabis buka puasa dan sehabis makan sahur. Begitu pertama kali minum, jujur aja gue nggak doyan. Baunya emang agak amis bercampur dengan bau buah. Tapi ini yang bikin gue makin percaya kalo kandungannya beneran alami, kalo baunya obat banget atau malah wangi, gue malah akan mempertanyakan kealamiannya.

Di hari pertama pake Meracle Collagen & Glutathione emang belum keliatan apa-apa, tapi perubahan udah bisa gue liat di hari ketiga. Kulit kering di sekitar pinggir hidung dan bibir karena ulah obat dokter yang keras banget itu perlahan mulai hilang. Di hari kelima minum Meracle Collagen & Glutathione , gue ngerasain jerawat gue mulai banyak yang kempes. kulit juga jadi cukup elastis dan lembap lagi kayak sebelum pake obat dokter yang sempet bikin permukaan kulit kering banget dan perih.

Di hari keenam, gue mulai berani lepas obat dokter. Bekas-bekas jerawat yang gelap makin lama makin memudar. Gue juga ngerasain kayaknya muka gue lebih cerah dari sebelumnya. Di hari kesembilan, jerawat gede udah bener-bener ilang, komedo nggak ada, lingkar hitam di bawah mata juga mulai pudar, tinggal bekas-bekas jerawat yang masih keliatan. Gue lampirin juga nih before dan after-nya setelah pemakaian Meracle Collagen & Glutathione.



Before Meracle Collagen & Glutathione, No makeup, baru bangun tidur...
After 10 days using Meracle Collagen & Glutathione. No makeup, baru bangun tidur.
Meracle Collagen & Glutathione totally changed my skin, that's what i can tell. Kalo dulu gue sempet skeptis kalo suplemen kulit nggak ada yang bener-bener ngefek di gue, tapi Meracle Collagen & Glutathione ini bener-bener CRAZY in a good way. Semua klaim yang mereka cantumin di brosurnya bener-bener gue rasain khasiat dan efeknya. Sayangnya mereka cuma kirim 1 boks berisi 20 sachet, karena sejujurnya gue belum puas dan pengen kembali nyoba Meracle Collagen & Glutathione buat ngilangin bekas jerawat yang ada di muka gue. Hehe.. Apalagi harganya yang juga lumayan, sekitar Rp985 ribu untuk 10 hari pemakaian.

But thank you MyFunShare udah milih gue buat nyoba dan nge-review produk yang amazing ini. Semoga bisa dapet kesempatan buat kembali nyoba Meracle Collagen & Glutathione lagi dan ngerasain khasiatnya lebih lama lagi...


Minggu, 21 Mei 2017

REVIEW: 3 NEW NUDE SHADES FROM WARDAH EXCLUSIVE MATTE LIP CREAM

Note: If you guys checking my blog via mobile, warna fotonya emang keliatan lebih vibrant, jadi agak beda sama shade lipstik aslinya, fotonya juga agak pecah. So, you better click the photos to see the better quality.







Hey fellas!
Kali ini gue mau ngebahas soal 3 warna baru Wardah Exclusive Matte Lip Cream yang belum lama ini rilis. Gue emang belum pernah nge-review 12 warna terdahulunya, karena gue cuma punya 1 warna yaitu nomer 5 - Speachless, itupun hasil barteran sama anak kantor. Dan sesuai namanya, gue speechless ngeliat bibir gue dengan warna oren muda, bikin bibir gue keliatan super terang. Sampe akhirnya gue berkesempatan buat nge-review 3 warna baru ini sekarang, yaitu 13-Fruit Punch, 14-My Honey Bee, dan 15-Pinky Plumise yang dikirimin tim Wardah ke kantor gue.





Gue ngeliat ketiganya pertama kali di booth Wardah pas mereka ikutan Jakarta X Beauty-nya Female Daily, sekaligus hari di mana mereka resmi ngerilis warna barunya itu. Gue nggak tau sih apakah kalian berpikiran sama kayak gue pas baru ngeliat mereka berjejer di booth, karena ekspresi gue adalah "Lah kok warnanya begini semua?" sambil megang tiga tube berwarna nude yang hampir mirip satu sama lain. Sebagai cewek yang kurang peka sama perbedaan warna yang nggak terlalu signifikan, i thought Wardah only released one new shade. Tapi pas gue perhatiin baik-baik ternyata emang mereka beda, walaupun beda tipis.




Sebenernya gue selalu skeptis sama warna lipstik nude yang hasilnya suka nggak bagus di bibir dan muka gue. Gue punya permukaan bibir "ngombre", dengan warna pink kemerahan di bagian dalem dan makin menggelap di daerah luarnya. So mostly, bibir gue berwarna gelap layaknya kulit muka gue yang sawo mateng. Tiap kali nyobain lipstik nude (yang mungkin diperuntukkan buat orang-orang berkulit lebih terang), i found it so hard to feel satisfied. Mulai dari nggak bisa nge-cover bibir gelap gue, patchy, or too bright for my skin. Guepun pernah nyoba warna nude generasi pertama Wardah Exclusive Matte Lip Cream, yaitu nomer 3- See You Latte, dan si Speachless tadi dan keduanya nggak cocok di gue. Makanya tiap kali beli lipstik selalu warna bold atau dark mauve yang udah pasti yakin bisa nutup bibir gelap, and enhanced my look as well. 

Tapi ternyata ketiga warna barunya Wardah ini bikin iman gue agak-agak goyah. Di sini gue nggak akan bahas soal kemasan, tube, kandungan, dan sebagainya karena udah banyak banget blog dan artikel yang nge-review soal itu. Gue cuma pengen berkomentar ternyata betapa cantiknya warna-warna nude yang mereka keluarin kali ini, it's like nude for everybody! Mungkin karena ketiganya punya warna nude to pinkish, and a bit mauve, bukan cokelat muda banget gitu.







Kalo dijejerin boksnya, keliatannya Pinky Plumsie jadi shade tertua. Tapi begitu dibuka dan di-swatch, kita bisa liat kalo sebenernya Fruit Punch bakal ngehasilin warna lebih gelap. Oh, dan gue juga suka sama aplikatornya yang agak miring, mempermudah gue buat ngeratain tanpa harus banyak cari angle. Formula krimnya yang thick juga bisa nutupin bibir gue yang gelap dengan baik hanya dengan satu kali dip aja. Nggak terasa berat, dan juga nggak terasa lengket. Salute for this! *tepok tangan*. Warna Fruit Punch jadi warna favorit gue di antara ketiga ini, dan menurut gue warnanya mirip banget sama Colourpop shade Bumble walaupun slightly lebih gelap. Harganya juga cuma Rp59.000, jadi bisa agak berhemat setengahnya dari harga Colourpop.

(Maaf banget gue nggak nampilin foto swatch di bibir, lagi jerawatan parah di seluruh muka. Gue udah coba dan hasil fotonya mengerikan. So i decided to just swatch it on my arm).

Overall, i love them all so much! Tapi sebenernya gue berharap Wardah bisa segera ngilangin kandungan Propyl Paraben dari produknya dan ngerilis warna-warna lain yang lebih bold dan berani. Karena rangkaian Wardah Exclusive Matte Lip Cream selama ini emang didominasi sama warna-warna yang soft dan cenderung aman. Mungkin Wardah bisa ngeluarin warna red wine kayak Make Over Ultra Hi-Matte Lipstick nomer 15-Femme Fatale, or maybe wearable dark brown.

So, which one is your perfect nude?



via GIPHY